Wanita yang Jadi Terpidana Mati Saat Hamil

DMCA.com Protection Status
Loading...
Wanita yang Jadi Terpidana Mati Saat Hamil--
Pernahkah kamu bayangkan jika seorang perempuan yang sedang hamil dijatuhi hukuman mati? Menyedihkan, memang. Tapi itu memang pernah terjadi. Setidaknya ada 2 orang perempuan yang tercatat dijatuhi hukuman mati saat mereka hamil.

Menurut Pasal 7 UU 2/PNPS/1964, pelaksanaan hukuman mati untuk perempuan yang sedang hamil baru dapat dilaksanakan 40 hari setelah terpidana melahirkan. Jadi eksekusi pidana mati tidak akan dilakukan jika terpidana sedang hamil.

Di dunia internasional, pernah ada kasus seorang perempuan yang menjadi terpidana mati.

Elizabeth Proctor
Elizabeth Proctor | via: pixshark.com
Pada 1962, Elizabeth Proctor dan suaminya John dituduh sebagai penyihir. Setelah ditangkap, mereka dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati. Saat itu Elizabeth tengah hamil dan diberikan keringanan untuk tidak dieksekusi sampai dia melahirkan. Suaminya juga mencoba untuk menunda eksekusinya namun gagal. Pada 19 Agustus 1692, suamunya dieksekusi. Januari 1693, Elizabeth melahirkan putranya yang dinamai John di penjara. Karena beberapa alasan, Elizabeth dibebaskan dari pidana karena dipercayai dia adalah korban salah tangkap.

Meriam Yahia Ibrahim Ishag
Meriam Yahia Ibrahim Ishag | via: bbc.co.uk
Hakin Sudan menjatuhi hukuman gantung kepada Meriam Yahia Ibrahim Ishag karena pindah agama. Saat itu Miriam sedang hamil 8 bulan. Dia sempat menjadi sorotan dunia karena kasusnya. Sampai sekarang dia sudah melahirkan anaknya dan masih menunggu eksekusi.

Sumber: bintang.com
Terima kasih sudah membaca Wanita yang Jadi Terpidana Mati Saat Hamil
Bagikan:

Loading...

Untuk pertanyaan yang memerlukan respon cepat, silakan gunakan Whatsapp.

0 Response to "Wanita yang Jadi Terpidana Mati Saat Hamil"

Posting Komentar

Silakan ambil manfaat dan jika ada pertanyaan, silakan tulis di form komentar.
Terima kasih atas komentar yang sopan dan menyejukkan.