Program Contoh Teks Ulasan Film "Dilan 1991" (2019)

Orang yang Pernah Menyusup Ruang Roda Pesawat

DMCA.com Protection Status
Loading...
Otoritas Bandara Soekarno-Hatta geger petang kemarin, Selasa (7/4). Seorang pria ditemukan menyusup ke roda pesawat Garuda Indonesia yang mengangkasa dari Bandara Sultan Syarif Kasim II, Pekanbaru, Riau. Ketika siuman dari pingsannya, dia mengatakan menyelundup demi bertemu Presiden Jokowi.

Direktur Operasional dan Teknik PT Angkasa Pura II Djoko Murjatmodjo menyatakan kasus penumpang gelap di roda pesawat sesungguhnya bukan pertama kali terjadi di Indonesia. “Dulu pernah terjadi di Medan,” ujarnya kepada CNN Indonesia, Rabu (8/4).

Manto Manurung dan Siswandi Nurdin Simatupang (23 September 1997).
Manto Manurung dan Siswandi Nurdin Simatupang ditemukan menggigil di ruang roda pesawat –lagi-lagi Garuda– yang lepas landas dari Medan dan mendarat di Bandara Soekarno-Hatta.

Dua jam lebih Manto dan Siswandi berada di langit tanpa pelindung, pantas saja tubuh mereka nyaris beku. Kedua remaja asal Deli Serdang itu ditemukan petugas yang melihat ada pakaian menyembul di ruang roda depan pesawat. Saat ruang roda dibuka, Manto dan Siswandi masih melipat tubuh. Kondisi mereka lemah dengan kaki luka-luka dan tangan lecet.

Tak seperti Mario Stevan Ambarita yang merencanakan aksinya genap 10 hari, Manto dan Siswandi ketika itu hanya semalam menyusun rencana. Dini hari pukul 03.00 WIB, mereka menyelinap ke Bandara Polonia lewat parit yang terletak tak jauh dari landasan pacu. Dari situ, mereka mengendap-endap ke ruang roda pesawat. Tiga jam setelah bersembunyi di ruang roda, pesawat lepas landas. Manto dan Siswandi bertaruh nyawa. Ruang roda bukan tempat tamasya. Siswandi sempat sesak nafas karena kekurangan oksigen.

Lantas untuk apa Manto dan Siswandi nekat menyabung nyawa ke Jakarta? Tak ada alasan spesifik. Semacam kerasukan ide gila dari langit.

Tarsono (18 Februari 1981)
Sebelumnya, nyali gila menyusup ke ruang roda pesawat juga dilakukan Tarsono. Tubuhnya ditemukan di ruang roda pesawat Mandala oleh petugas apron. Luka-luka yang ia derita jauh lebih parah dari Mario, Manto, dan Siswandi. Kedua kaki Tarsono nyaris busuk, tubuhnya hitam legam dan berlumur oli. Belum lagi darah mengental di pakaiannya. Pilot dan puluhan penumpang yang mengerumuninya terkejut bukan kepalang. Tarsono langsung dibawa ke Rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo, Jakarta Pusat. Belakangan diketahui ia menumpang gelap menuju Jakarta dari Bandara Ahmad Yani, Semarang.

Siapa Tarsono, bagaimana ia bisa menyelundup ke ruang roda pesawat, dan untuk apa dia ke Jakarta? Hingga kini pertanyaan-pertanyaan itu tak bisa sepenuhnya terjawab karena Tarsono hilang ingatan. Ia mengalami gangguan jiwa. Yang jelas, ia gelandangan dan pekerja serabutan. Hidupnya tak jelas.

Angkasa Pura selaku pengelola bandara tak ingin kisah-kisah itu terulang. Mereka langsung menggelar penyelidikan untuk mencari tahu kasus terakhir yang menimpa Mario, si penumpang gelap roda pesawat dari Pekanbaru.

Sumber: cnnindonesia
Loading...

Terima kasih sudah memabaca Orang yang Pernah Menyusup Ruang Roda Pesawat
Bagikan:

loading...
Untuk pertanyaan yang memerlukan respon cepat, silakan gunakan Whatsapp.

0 Response to "Orang yang Pernah Menyusup Ruang Roda Pesawat"

Posting Komentar

Silakan ambil manfaat dan jika ada pertanyaan, silakan tulis di form komentar.
Terima kasih atas komentar yang sopan dan menyejukkan.

loading...