Kisi-kisi Soal UAS Bersama Kelas VIII Kabupaten Tabalong Sem.Ganjil TP 2014/2015

Kisi-kisi Soal UAS Bersama Kelas VIII Kabupaten Tabalong Sem.Ganjil TP 2014/2015-- Sesuai petikan kisi-kisi yang diedarkan oleh forum MGMP B.Indonesia SMP Kabupaten Tabalong, materi soal UAS Bersama Semester Ganjil TP 2014/2015 untuk kelas VIII hanya terdiri atas dua materi pokok, yakni: Teks Fabel dan biografi. Sehubungan dengan keterlambatan buku yang dikirim terkait Implementasi Kurikulum 2013 dan kegiatan pendampingan, sehingga forum memutuskan hanya menyusun kisi-kisi materi yang tercakup di Bab tentang teks fabel dan biografi.
Soal UAS (selain Ulangan Harian dan UTS) adalah soal yang menguji aspek pengetahuan (kognitif) namun materi soal mencakup seluruh KD yang disajikan dalam semester berjalan. Berikut petikan kisi-kisinya:

Kisi-kisi Soal UAS Kelas VII (Klik di SINI)
Kisi-kisi Soal UAS TP 2015/2016 KTSP (Klik di SINI)

KELAS VIII:
Materi Pokok: Teks Cerita Fabel dan Biografi

3.1 Memahami teks cerita fabel, biografi, prosedur, diskusi, dan ulasan baik secara lisan maupun tulisan
Indikator:
1. Mengidentifikasi struktur teksnya
2. Mengidentifikasi struktur teksnya

3.2 Membedakan teks cerita fabel, biografi, prosedur, diskusi, dan ulasan baik secara lisan maupun tulisan
Indikator:
1. Membedakan struktur teks fabel dengan teks yang lain
2. Membedakan struktur teks biografi dengan teks lain

3.3 Mengklasifikasi teks cerita fabel, biografi, prosedur, diskusi, dan ulasan baik secara lisan maupun tulisan
(belum ada untuk materi pokok teks fabel dan teks biografi)

3.4 Mengidentifikasi kekurangan teks cerita fabel, biografi, prosedur, diskusi, dan ulasan baik secara lisan maupun tulisan
Indikator:
1. Mengidentifikasi bagian yang kurang dari segi struktur teks fabel

4.1 Menangkap makna teks cerita fabel, biografi, prosedur, diskusi, dan ulasan baik secara lisan maupun tulisan
Indikator:
1. Menjawab pertanyaan tentang isi teks fabel
2. Menentukan topik teks atau setiap/ bagian paragraf teks fabel
3. Menentukan unsur intrinsik puisi tentang binatang
4. Menentukan unsur intrinsik teks fabel
5. Menjawab pertanyaan tentang isi teks biografi
6. Mengidentifikasi hal-hal yang patut diteladani atas tokoh dalam teks biografi
7. Menentukan keunggulan tokoh dalam teks biografi
8. Menentukan unsur intrinsik kutipan puisi tentang kepahlawanan.
9. Menentukan gagasan utama kutipan paragraf teks biografi
10. Menentukan hal yang terkait dengan pementasan (termasuk pendalaman tokoh) kutipan teks drama

4.2 Menyusun laporan teks cerita fabel, biografi, prosedur, diskusi, dan ulasan baik secara lisan maupun tulisan
Indikator:
1. Menentukan larik puisi yang tepat dan sesuai dengan ilustrasi
2. Menyusun kutipan teks fabel acak
3. Menyusun kutipan teks biografi acak
4. Menentukan paragraf yang tepat dan sesuai berdasarkan kutipan identitas tokoh

4.3 Menelaah dan Merevisi teks cerita fabel, biografi, prosedur, diskusi, dan ulasan baik secara lisan maupun tulisan
Indikator:
1. Mengidentifikasi kesalahan penggunaan huruf kapital teks fabel
2. Mengidentifikasi kesalahan penggunaan kata depan di dalam teks fabel
3. Mengidentifikasi kesalahan penggunaan awalan di- dalam teks fabel
4. Mengubah kalimat aktif menjadi kalimat pasif
5. Mengidentifikasi kata kerja aktif transitif dan intransitif dalam fabel
6. Mengidentifikasi penggunaan kata keterangan dalam teks fabel
7. Mengidentifikasi kata hubung dalam teks biografi
8. Mengidentifikasi rujukan kata dalam teks biografi
9. Mengidentifikasi kata kerja teks biografi
10. Mengidentifikasi kalimat tunggal dalam teks biografi
11. Mengidentifikasi kalimat majemuk teks biografi
12. Merevisi ejaan yang salah dalam kutipan teks biografi

4.4 Meringkas teks cerita fabel, biografi, prosedur, diskusi, dan ulasan baik secara lisan maupun tulisan
Indikator:
1. Meringkas kutipan teks fabel
2. Meringkas kutipan teks biografi

Sumber: Kisi-kisi dari Forum MGMP B.Indonesia Kab. Tabalong

Kisi-kisi Soal UAS Bersama Kelas VII Kabupaten Tabalong Sem.Ganjil (Kurikulum 2013-Revisi)

Kisi-kisi Soal UAS Bersama Kelas VII Kabupaten Tabalong Sem.Ganjil TP 2014/2015-- Sesuai petikan kisi-kisi yang diedarkan oleh forum MGMP B.Indonesia SMP Kabupaten Tabalong, materi soal UAS Bersama Semester Ganjil TP 2014/2015 kelas VII hanya terdiri atas dua materi pokok, yakni: Teks Fabel dan biografi. Sehubungan dengan keterlambatan buku yang dikirim terkait Implementasi Kurikulum 2013 dan kegiatan pendampingan, sehingga forum memutuskan hanya menyusun kisi-kisi materi yang tercakup di Bab tentang teks LHO.
Soal UAS (selain Ulangan Harian dan UTS) adalah soal yang menguji aspek pengetahuan (kognitif) namun materi soal mencakup seluruh KD yang disajikan dalam semester berjalan. Berikut petikan kisi-kisinya:

Kisi-kisi Soal UAS Kelas VIII Kurikulum 2013(Klik di SINI)
Kisi-kisi Soal UAS TP 2015/2016 KTSP (Klik di SINI)

KELAS VII:
Materi Pokok: Teks Laporan Hasil Observasi dan Teks Deskripsi

3.1 Memahami teks laporan hasil observasi, deskripsi, eksposisi, eksplanasi, cerita pendek baik secara lisan maupun tulisan
Indikator:
1. Mengidentifikasi struktur teks LHO
2. Mengenali struktur teks deskripsi

3.2 Membedakan teks laporan hasil observasi, deskripsi, eksposisi, eksplanasi, cerita pendek baik secara lisan maupun tulisan
(belum ada untuk materi pokok teks LHO dan teks deskripsi)

3.3 Mengklasifikasi teks laporan hasil observasi, deskripsi, eksposisi, eksplanasi, cerita pendek baik secara lisan maupun tulisan
(belum ada untuk materi pokok teks LHO dan teks deskripsi)

3.4 Mengidentifikasi kekurangan teks laporan hasil observasi, deskripsi, eksposisi, eksplanasi, cerita pendek baik secara lisan maupun tulisan
(belum ada untuk materi pokok teks LHO dan teks deskripsi)

4.1 Menangkap makna teks laporan hasil observasi, deskripsi, eksposisi, eksplanasi, cerita pendek baik secara lisan maupun tulisan
Indikator:
1. Menjawab pertanyaan tentang isi teks LHO
2. Menjawab pertanyaan tentang isi teks deskripsi
3. Menentukan makna istilah terkait teks deskripsi

4.2 Menyusun laporan teks hasil observasi, deskripsi, eksposisi, eksplanasi, cerita pendek baik secara lisan maupun tulisan
Indikator:
1. Mendeskripsikan benda dalam gambar secara rinci
2. Menyusun teks LHO yang acak dengan urutan yang tepat
3. Melabeli dan mendeskripsi bagian, definisi umum, atau manfaat teks LHO
4. Menentukan kalimat definisi yang tepat
5. Mengidentifikasi dan melabeli gambar dari segi deskripsi umum atau deskripsi bagian
6. Menyusun kutipan teks deskripsi yang acak dengan tepat
7. Menentukan kalimat deskripsi bagian yang tepat dari deskripsi umum terkait teks deskripsi

4.3 Menelaah dan Merevisi teks laporan hasil observasi, deskripsi, eksposisi, eksplanasi, cerita pendek baik secara lisan maupun tulisan
Indikator:
1. Mengidentifikasi kata berimbuhan (afiks)
2. Mengidentifikasi kata hubung (Konjungsi) yang ada
3. Mengidentifikasi frasa (Kelompok Kata)
4. Menentukan/ mengidentifikasi kata baku dan takbaku serta perbaikannya
5. Mengidentifikasi penggunaan tanda baca yang salah dan perbaikannya dalm teks deskripsi
6. Mengidentifikasi penggunaan konjungsi dan, tetapi, atau dalam teks deskripsi

4.4 Meringkas teks laporan hasil observasi, deskripsi, eksposisi, eksplanasi, cerita pendek baik secara lisan maupun tulisan
(belum ada untuk materi pokok teks LHO dan teks deskripsi)

Sumber: Kisi-kisi dari Forum MGMP B.Indonesia Kab. Tabalong

Nilai UKG Saya: 70 (Kado Hari Guru 2015)

Hari ini, Kamis (19 November 2015), saya telah mengikuti UKG (Uji Kompetensi Guru) di Lab 2 Gedung SMKN 1 Tanjung pada pukul 11.15-14.00 WITA. Alhamdulillah... Hadiah terbesar di hari Guru tahun 2015 ini, nilai UKG saya mencapai nilai 70. Tidak terlalu tinggi memang, karena target saya sebenarnya dapat 80. Tapi, jika merujuk pada rata-rata nilai yang diperoleh oleh kawan-kawan lainnya yang saya dengar, nilai itu sudah bagus.

Jika dilihat berdasarkan Kompetensi Pedagogik, dari 18 soal benar 13 (salah 5): Nilai 72
Jika dilihat berdasarkan Kompetensi Profesional, dari 42 soal benar 29 (salah 13): Nilai 69
Nilai Rata-rata: 70

Hal yang terasa, soal UKG tahun ini memang sulit. Apa yang tampak sekilas oleh mata yang kemudian menjadi keyakinan kita untuk menentukan jawaban, ternyata bukanlah jawaban yang benar. Setidaknya jika dikaji (dianalisis) benar-benar. Tidak berlebihan jika kemudian saya menyimpulkan bahwa soal UKG tahun ini sudah pada tingkat berpikir analitik. Buktinya, setelah dikaji lebih lanjut, banyak guru yang merasa salah menentukan jawaban. Mengenai hal ini, akan saya bahas dalam artikel lain.

Bedah Soal UKG: Kriteria Tingkat Kesukaran Soal

Dalam sebuah soal UKG, diilustrasikan: Seorang guru melakukan analisis tingkat kesukaran soal yang telah dibuatnya. Hasilnya didapat angka 0,8. Artinya, soal tersebut tergolong.....
a. sangat mudah
b. mudah
c. sedang
d. sukar

Bahasan:
Analisis butir soal atau analisis item adalah pengkajian pertanyaan-pertanyaan tes agar diperoleh perangkat pertanyaan yang memiliki kualitas yang memadai. Ada dua jenis analisis butir soal, yakni analisis tingkat kesukaran soal dan analisis daya pembeda, di samping validitas dan reliabilitas. Menganalis tingkat kesukaran soal artinya mengkaji soal-soal tes dari segi kesulitannya sehingga dapat diperoleh soal-soal mana yang termasuk mudah, sedang, dan sukar. .
Asumsi yang digunakan untuk memperoleh kualitas soal yang baik, di samping memenuhi validitas dan reliabilitas, adalah adanya keseimbangan dari tingkat kesulitan soal tersebut. Keseimbangan yang dimaksudkan adalah adanya soal-soal yang termasuk mudah, sedang, dan sukar secara proporsional. Tingkat kesukaran soal dipandang dari kesanggupan atau kemampuan siswa dalam menjawabnya, bukan dilihat dari sudut guru sebagai pembuat soal. Persoalan yang penting dalam melakukan analisis tingkat kesukaran soal adalah penentuan proporsi dan kriteria soal yang termasuk mudah, sedang, dan sukar.
Ada beberapa dasar pertimbangan dalam menentukan proporsi jumlah soal kategori mudah, sedang, dan sukar. Pertimbangan pertama adalah adanya keseimbangan, yakni jumlah soal sama untuk ketiga kategori tersebut. Artinya, soal mudah, sedang, dan sukar, jumlahnya seimbang. Misalnya tes objektif pilihan berganda dalam pelajaran matematika disusun sebanyak 60 pertanyaan. Dari ke-60 pertanyaan tersebut, soal kategori mudah sebanyak 20, kategori sedang 20, dan kategori sukar 20. Pertimbangan kedua proporsi jumlah soal untuk ketiga kategori tersebut didasarkan atas kurva normal. Artinya, sebagian soal berada dalam kategori sedang, sebagian lagi termasuk ke dalam kategori mudah dan sukar dengan proporsi yang seimbang.
Perbandingan antara soal mudah-sedang-sukar bisa dibuat 3-4-3, artinya 30 % soal kategori mudah, 40 % kategori sedang, dan 30 % kategori sukar. Perbandingan lain yang termasuk sejenis dengan proporsi di atas misalnya 3-5-2. Artinya, 30 % soal kategori mudah, 50 % kategori sedang, dan 20 % kategori sukar.

Cara melakukan analisis untuk menentukan tingkat kesukaran soal adalah dengan menggunakan rumus sebagai berikut :

I = B
N

I = indek kesulitan untuk setiap butir soal
B = banyaknya siswa yang menjawab benar setiap butir soal
N = banyaknya siswa yang memberikan jawaban pada soal yang dimaksudkan

Kriteria yang digunakan adalah makin kecil indeks yang diperoleh, makin sulit soal tersebut. Sebaliknya, makin besar indeks yang diperoleh, makin mudah soal tersebut. Kriteria indeks kesulitan soal itu adalah sebagai berikut :
0 - 0,30 = soal kategori sukar.
0,31 - 0,70 = soal kategori sedang.
0,71 - 1,00 = soal kategori mudah.

Bedah Soal UKG: Tataran Linguistik

Dalam sebuah soal UKG diilustrasikan: Tataran linguistik yang membahas tentang Subyek kalimat, predikat, obyek, dan keterangan adalah....
a. Morfologi
b. Sintaksis
c. Fonologi
d. Semantik

Bahasan:

TATARAN LINGUISTIK : FONOLOGI
Fonologi ialah bagian dari ilmu bahasa yang mempelajari tata bunyi/kaidah bunyi dan cara menghasilkannya. Mengapa bunyi dipelajari? Karena wujud bahasa yang paling primer adalah bunyi. Bunyi adalah Getaran udara yang masuk ke telinga sehingga menimbulkan suara.
Bunyi bahasa adalah bunyi yang dibentuk oleh tiga faktor, yaitu pernafasan (sebagai sumber tenaga), alat ucap (yang menimbulkan getaran), dan rongga pengubah getaran (pita suara). Fonologi dibedakan menjadi, fonetik dan fonemik. Didalam fonologi terdapat istilah fonem, fon, dan alofon. Fonem adalah satuan bunyi terkecil yang masih abstrak atau yang tidak diartikulasikan. Fonem merupakan aspek bahasa pada aspek langue (istilah de Sausure), misalnya /t/. /d/, /c/. Fon adalah realisasi dari fonem (parole), atau bunyi yang diartikulasikan (diucapkan) misalnya {lari}. Alofon adalah perbedaan bunyi yang tidak menimbulkan perbedaan makna, misalnya /i/ dan /I/ dalam /menangIs/.
Bunyi Vokal : bunyi yang tidak mengalami hambatan di daerah artikulator. Disebut juga huruf hidup karena dapat berdiri sendiri dan dapat menghidupkan konsonan. Terdiri dari : a, i, u, e, o. Diftong → au, ai, oi.
Fonetik
4.2 Klasifikasi vokal :
Berdasarkan bentuk bibir
· Vokal bulat → a, o, u
· Vokal lonjong → i, e
Berdasarkan tinggi rendah lidah
· Tinggi → i
· Tengah → e
· Bawah → a
Berdasarkan maju mundurnya lidah
· Depan → i, a
· Tengah → e
· Belakang → o
4.3 Bunyi Konsonan
Bunyi Konsonan adalah bunyi yang mengalami hambatan dalam pengucapan.
4.3.1. Pembentukan konsonan
a) Bilabial : pembentukan konsonan oleh 2 bibir. (b, p, m)
b) Apikodental : pembentukan konsonan oleh ujung lidah dan gigi (t, d, h)
c) Labiodental : pembentukan konsonan oleh gigi dan bibir (f, v)
d) Palatal : lidah – langit-langit keras (c, j)
e) Velar : belakang lidah – langit-langit lembut (k,g)
f) Hamzah (glottal stop) : posisi pita suara tertutup sama sekali.
g) Laringal : pita suara terbuka lebar, udara keluar melalui geseran.
4.4 Macam-macam bunyi bahasa
a. Bunyi Segmental
Bunyi segmental ialah bunyi yang dihasilkan oleh pernafasan, alat ucap dan pita suara. Bunyi Segmental ada empat macam
Konsonan= bunyi yang terhambat oleh alat ucap
Vokal = bunyi yang tidak terhambat oleh alat ucap
Diftong= dua vokal yang dibaca satu bunyi, misalnya: /ai/ dalam sungai, /au/ dalam /kau/
Kluster= dua konsonan yang dibaca satu bunyi.
Contoh Kluster/Konsonan Rangkap
ng: yang
ny: nyonya
kh: khusus, khas, khitmad,
pr: produksi, prakarya, proses
kr: kredit, kreatif, kritis, krisis
sy: syarat, syah, syukur
str: struktur, strata, strategi
spr: sprai
tr : tradisi, tragedi, tragis, trauma, transportasi.
b. Bunyi Supra Segmental
Dalam suatu runtutan bunyi yang sambung-bersambung terus-menerus diselangseling dengan jeda singkat atau agak singkat, disertai dengan keras lembut bunyi, tinggi rendah bunyi, panjang pendek bunyi, ada bunyi yang dapat disegmentasikan yang disebut bunyi segmental.
1 . Tekanan atau Stres
Menyangkut masalah keras lunaknya bunyi.
2 . Nada atau Pitch
Berkenaan dengan tinggi rendahnya bunyi.
3 Jeda atau Persendian
Berkenaan dengan hentian bunyi dalam arus ujar.
Jeda antar kata, diberi tanda ( / )
Jeda antar frase, diberi tanda ( // )
Jeda antar kalimat, diberi tanda ( # )
Fonemik
Pengertian Fonemik
1. Fonetik adalah bagian dari studi linguistik yang mempelajari bunyi bahasa secara umum, tanpa memperhatikan makna, yang tidak bersifat fungsional, kajian bunyi bahasa manapun. Sedangkan fonemik adalah bagian dari studi linguistik yang mempelajari bahasa tertentu yang memperhatikan perbedaan makna.
2. Fonemisasi adalah salah satu prosedur atau cara menemukan fonem suatu bahasa. Penemuan fonem suatu bahasa itu didasarkan pada data-data yang secara fonetis akurat. Salah satu prosedur fonemisasi adalah “pasangan minimal” (minimal pairs). Pasangan minimal, yaitu bentuk-bentuk bahasa yang terkecil dan bermakna dalam sebuah bahasa yang secara ideal sama, kecuali satu bunyi yang tidak sama. Hasil dari fonemisasi dengan prosedur pasangan minimal adalah ditemukannya suatu fonem, yaitu satuan bunyi yang terkecil yang fungsional atau distingtif, dalam arti membedakan makna.
Asimilasi merupakan peristiwa berubahnya sebuah bunyi menjadi bunyi lain sebagai akibat dari bunyi yang ada di lingkungannya. Disimilasi yaitu perubahan dua buah fonem yang sama menjadi fonem yang berlainan. Kontraksi adalah pemendekan bentuk ujaran yang ditandai dengan hilangnya sebuah fonem atau lebih.
Fonem dan grafem
Fonem adalah satuan bunyi bahasa terkecil yang fungsional atau dapat membedakan makna kata. Untuk menetapkan apakah suatu bunyi berstatus sebagai fonem atau bukan harus dicari pasangan minimalnya.
Alofon merupakan realisasi sebuah fonem. Alofon dapat dilambangkan dalam wujud tulisan atau transkripsi fonetik yaitu penulisan pengubahan menurut bunyi, dan tandanya adalah […]. Grafem merupakan pelambangan fonem ke dalam transkripsi ortografis, yaitu penulisan fonem-fonem suatu bahasa menurut sistem ejaan yang berlaku pada suatu bahasa, atau penulisan menurut huruf dan ejaan suatu bahasa.

TATARAN LINGUISTIK : MORFOLOGI
Identifikasi Morfem
Untuk menentukan bahwa sebuah satuan bentuk merupakan morfem atau bukan kita harus membandingkan bentuk tersebut di dalam bentuk lain. Bila satuan bentuk tersebut dapat hadir secara berulang dan punya makna sama, maka bentuk tersebut merupakan morfem. Dalam studi morfologi satuan bentuk yang merupakan morfem diapit dengan kurung kurawal ({ }) kata kedua menjadi {ke} + {dua}.
Morf dan Alomorf
Morf adalah nama untuk semua bentuk yang belum diketahui statusnya. Sedangkan Alomorf nama untuk bentuk bila sudah diketahui status morfemnya (bentuk-bentuk realisasi yang berlainan dari morfem yang sama) .
Melihat . me-
Membawa . mem-
Menyapu . meny-
Menggoda . meng-
Klasifikasi Morfem
Klasifikasi morfem didasarkan pada kebebasannya, keutuhannya, maknanya dan sebagainya.
Morfem bebas dan Morfem terikat
Morfem Bebas adalah morfem yang tanpa kehadiran morfem lain dapat muncul dalam pertuturan. Sedangkan yang dimaksud dengan morfem terikat adalah morfem yang tanpa digabung dulu dengan morfem lain tidak dapat muncul dalam pertuturan. Berkenaan dengan morfem terikat ada beberapa hal yang perlu dikemukakan. Pertama bentuk-bentuk seperti : juang, henti, gaul, dan , baur termasuk morfem terikat. Sebab meskipun bukan afiks, tidak dapat muncul dalam petuturan tanpa terlebih dahulu mengalami proses morfologi. Bentuk lazim tersebut disebut prakategorial. Kedua, bentuk seperti baca, tulis, dan tendang juga termasuk prakategorial karena bentuk tersebut merupakan pangkal kata, sehingga baru muncul dalam petuturan sesudah mengalami proses morfologi. Ketiga bentuk seperti : tua (tua renta), kerontang (kering kerontang), hanya dapat muncul dalam pasangan tertentu juga, termasuk morfem terikat. Keempat, bentuk seperti ke, daripada, dan kalau secara morfologis termasuk morfem bebas. Tetapi secara sintaksis merupakan bentuk terikat. Kelima disebut klitika. Klitka adalah bentuk singkat, biasanya satu silabel, secara fonologis tidak mendapat tekanan, kemunculannya dalam pertuturan selalu melekat tetapi tidak dipisahkan .
Morfem Utuh dan Morfem Terbagi
Morfem utuh adalah morfem dasar, merupakan kesatuan utuh. Morfem terbagi adalah sebuah morfem yang terdiri dari dua bagian terpisah. Catatan yang perlu diperhatikan dalam morfem terbagi. Pertama, semua afiks disebut konfiks termasuk morfem terbagi. Untuk menentukan konfiks atau bukan, harus diperhatikan makna gramatikal yang disandang. Kedua, ada afiks yang disebut sufiks yakni yang disisipkan di tengah morfem dasar.
Morfem Segmental dan Suprasegmental
Morfem segmental adalah morfem yang dibentuk oleh fonem segmental. Morfem suprasegmental adalah morfem yang dibentuk oleh unsur suprasegmental seperti tekanan, nada, durasi.
Morfem beralomorf zero
Morfem beralomorf zero adalah morfem yang salah satu alomorfnya tidak berwujud bunyi segmental maupun berupa prosodi melainkan kekosongan.
Morfem bermakna Leksikal dan Morfem tidak bermakna Leksikal
Morfem bermakna leksikal adalah morfem yang secara inheren memiliki makna pada dirinya sendiri tanpa perlu berproses dengan morfem lain. Sedangkan morfem yang tidak bermakna leksikal adalah tidak mempunyai makna apa-apa pada dirinya sendiri.
Morfem Dasar, Bentuk Dasar, Pangkal (stem), dan Akar(root)
Morfem dasar bisa diberi afiks tertentu dalam proses afiksasi bisa diulang dalam suatu reduplikasi, bisa digabung dengan morfem lain dalam suatu proses komposisi. Pangkal digunakan untuk menyebut bentuk dasar dari proses infleksi. Akar digunakan untuk menyebut bentuk yang tidak dapat dianalisis lebih jauh.

TATARAN LINGUISTIK : SINTAKSIS
Kajian Sintaksis
Morfosintaksis yaitu gabungan dari morfologi dan sintaksis. Morfologi membicarakan tentang struktur internal kata. Sintaksis membicarakan tentang hubungan kata dengan kata lain.
Struktur Sintaksis
Struktur sintaksis ada tiga yaitu fungsi sintaksis, kategori sintaksis, dan peran sintaksis. Dalam fungsi sintaksis ada hal-hal penting yaitu subjek, predikat, dan objek. Dalam kategori sintaksis ada istilah nomina, verba, adjektiva, dan numeralia. Dalam peran sintaksis ada istilah pelaku, penderita, dan penerima. Menurut Verhaar (1978), fungsi-fungsi S, P, O, dan K merupakan kotak kosong yang diisi kategori dan peranan tertentu.
Contohnya: Kalimat aktif: Nenek melirik kakek tadi pagi.
S P O K
pelaku sasaran
Kalimat pasif: Kakek dilirik nenek tadi pagi.
S P O K
sasaran pelaku
Agar menjadi kalimat berterima, maka fungsi S dan P harus berurutan dan tidak disisipi kata di antara keduanya. Struktur sintaksis minimal mempunyai fungsi subjek dan predikat seperti pada verba intransitif yang tidak membutuhkan objek.
Contohnya: Kakek makan.
Verba transitif selalu membutuhkan objek.
Contohnya: Nenek membersihkan kamarnya.
Menurut Djoko Kentjono(1982), hadir tidaknya fungsi sintaksis tergantung konteksnya.
Contohnya: Kalimat seruan: Hebat!
Kalimat jawaban: Sudah!
Kalimat perintah: Baca!
Fungsi-fungsi sintaksis harus diisi kategori-kategori yang sesuai. Fungsi subjek diisi kategori nomina, fungsi predikat diisi kategori verba, fungsi objek diisi kategori nomina, dan fungsi keterangan diisi kategori adverbia.
Contohnya: Dia guru.(salah) Dia adalah guru.(benar)
S O S P O
Kata “adalah” pada kalimat tersebut merupakan verba kopula, seperti to be pada bahasa Inggris.
- Berenang menyehatkan tubuh.
S P O
Kata “berenang” menjadi berkategori nomina karena yang dimaksud adalah pekerjaan berenangnya. Peran dalam struktur sintaksis tergantung pada makna gramatikalnya. Kata yang bermakna pelaku dan penerima tetap tidak berubah walaupun kata kerja yang aktif diganti menjadi pasif. Pelaku berarti objek yang melakukan pekerjaan. Penerima berarti objek yang dikenai pekerjaan. Makna pelaku dan sasaran merupakan makna gramatikal. Eksistensi struktur sintaksis terkecil ditopang oleh urutan kata, bentuk kata, dan intonasi. Perbedaan urutan kata dapat menimbulkan perbedaan makna.
Contohnya: tiga jam – jam tiga.
Nenek melirik kakek. – Kakek melirik nenek.
Dalam kalimat aktif transitif mempunyai kendala gramatikal yaitu fungsi predikat dan objek tidak dapat diselipi kata keterangan.
Contohnya: Nenek melirik tadi pagi kakek.(salah)
Intonasi merupakan penekanan. Perbedaan intonasi juga menimbulkan perbedaan makna. Intonasi ada tiga macam yaitu intonasi deklaratif untuk kalimat bermodus deklaratif atau berita dengan tanda titik, intonasi interogatif dengan tanda tanya, dan intonasi interjektif dengan tanda seru. Intonasi juga dapat berupa nada naik atau tekanan.
Contohnya: Kucing / makan tikus mati.
Kucing makan tikus / mati.
Kalimat tersebut sudah berbeda makna karena tafsiran gramatikal yang berbeda yang disebut ambigu atau taksa. Konektor bertugas menghubungkan konstituen satu dengan yang lain. dilihat dari sifatnya, ada dua macam konektor. Konektor koordinatif menghubungkan dua konstituen sederajat. Konjungsinya seperti dan, atau, dan tetapi. Contohnya: Nenek dan kakek pergi ke sawah. Konektor subordinatif menghubungkan dua konstituen yang tidak sederajat. Konjungsinya seperti kalau, meskipun, dan karena. Contohnya: Kalau diundang, saya tentu akan datang.
Frase
Frase adalah satuan gramatik yang terdiri dari dua kata atau lebih yang tidak melampaui batas fungsi. Misalnya: akan datang, kemarin pagi, yang sedang menulis.
Dari batasan di atas dapatlah dikemukakan bahwa frase mempunyai dua sifat, yaitu
a. Frase merupakan satuan gramatik yang terdiri dari dua kata atau lebih.
b. Frase merupakan satuan yang tidak melebihi batas fungsi unsur klausa, maksudnya frase itu selalu terdapat dalam satu fungsi unsur klausa yaitu: S, P, O, atau K.
Macam-macam frase:
A. Frase endosentrik
Frase endosentrik adalah frase yang mempunyai distribusi yang sama dengan unsurnya. Frase endosentrik dapat dibedakan menjadi tiga golongan yaitu:
1. Frase endosentrik yang koordinatif, yaitu: frase yang terdiri dari unsur-unsur yang setara, ini dibuktikan oleh kemungkinan unsur-unsur itu dihubungkan dengan kata penghubung.
Misalnya: kakek-nenek : pembinaan dan pengembangan
laki bini : belajar atau bekerja
2. Frase endosentrik yang atributif, yaitu frase yang terdiri dari unsur-unsur yang tidak setara. Karena itu, unsur-unsurnya tidak mungkin dihubungkan.
Misalnya: perjalanan panjang
hari libur
Perjalanan, hari merupakan unsur pusat, yaitu: unsur yang secara distribusional sama dengan seluruh frase dan secara semantik merupakan unsur terpenting, sedangkan unsur lainnya merupakan atributif.
3. Frase endosentrik yang apositif: frase yang atributnya berupa aposisi/ keterangan tambahan.
Misalnya: Susi, anak Pak Saleh, sangat pandai.
Dalam frase Susi, anak Pak Saleh secara sematik unsur yang satu, dalam hal ini unsur anak Pak Saleh, sama dengan unsur lainnya, yaitu Susi. Karena, unsur anak Pak Saleh dapat menggantikan unsur Susi. Perhatikan jajaran berikut:
Susi, anak Pak Saleh, sangat pandai
Susi, …., sangat pandai.
…., anak Pak Saleh sangat pandai.
Unsur Susi merupakan unsur pusat, sedangkan unsur anak Pak Saleh merupakan aposisi (Ap).
B. Frase Eksosentrik
Frase eksosentrik ialah frase yang tidak mempunyai distribusi yang sama dengan unsurnya.
Misalnya:
Siswa kelas 1A sedang bergotong royong di dalam kelas.
Frase di dalam kelas tidak mempunyai distribusi yang sama dengan unsurnya. Ketidaksamaan itu dapat dilihat dari jajaran berikut:
Siswa kelas 1A sedang bergotong royong di ….
Siswa kelas 1A sedang bergotong royong …. kelas
C. Frase Nominal, frase Verbal, frase Bilangan, frase Keterangan.
1. Frase Nominal: frase yang memiliki distributif yang sama dengan kata nominal.
Misalnya: baju baru, rumah sakit
2. Frase Verbal: frase yang mempunyai distribusi yang sama dengan golongan kata verbal.
Misalnya: akan berlayar
3. Frase Bilangan: frase yang mempunyai distribusi yang sama dengan kata bilangan.
Misalnya: dua butir telur, sepuluh keping
4. Frase Keterangan: frase yang mempunyai distribusi yang sama dengan kata keterangan.
Misalnya: tadi pagi, besok sore
5. Frase Depan: frase yang terdiri dari kata depan sebagai penanda, diikuti oleh kata atau frase sebagai aksinnya.
Misalnya: di halaman sekolah, dari desa
D. Frase Ambigu
Frase ambigu artinya kegandaan makna yang menimbulkan keraguan atau mengaburkan maksud kalimat. Makna ganda seperti itu disebut ambigu.
Misalnya: Perusahaan pakaian milik perancang busana wanita terkenal, tempat mamaku bekerja, berbaik hati mau melunaskan semua tunggakan sekolahku.
Frase perancang busana wanita dapat menimbulkan pengertian ganda:
1. Perancang busana yang berjenis kelamin wanita.
2. Perancang yang menciptakan model busana untuk wanita.
Klausa
Klausa adalah satuan gramatika yang terdiri dari subjek (S) dan predikat (P) baik disertai objek (O), dan keterangan (K), serta memilki potensi untuk menjadi kalimat. Misalnya: banyak orang mengatakan.
Unsur inti klausa ialah subjek (S) dan predikat (P).
Penggolongan klausa:
1. Berdasarkan unsur intinya
2. Berdasarkan ada tidaknya kata negatif yang secara gramatik menegatifkan predikat
3. Berdasarkan kategori kata atau frase yang menduduki fungsi predikat
Kalimat
a. Pengertian
Kalimat adalah satuan bahasa yang terdiri dari dua kata atau lebih yang mengandung pikiran yang lengkap dan punya pola intonasi akhir.
Contoh: Ayah membaca koran di teras belakang.
b. Pola-pola kalimat
Sebuah kalimat luas dapat dipulangkan pada pola-pola dasar yang dianggap menjadi dasar pembentukan kalimat luas itu.
1. Pola kalimat I = kata benda-kata kerja
Contoh: Adik menangis. Anjing dipukul.
Pola kalimat I disebut kalimat ”verbal”
2. Pola kalimat II = kata benda-kata sifat
Contoh: Anak malas. Gunung tinggi.
Pola kalimat II disebut pola kalimat ”atributif”
3. Pola kalimat III = kata benda-kata benda
Contoh: Bapak pengarang. Paman Guru
Pola pikir kalimat III disebut kalimat nominal atau kalimat ekuasional. Kalimat ini mengandung kata kerja bantu, seperti: adalah, menjadi, merupakan.
4. Pola kalimat IV (pola tambahan) = kata benda-adverbial
Contoh: Ibu ke pasar. Ayah dari kantor.
Pola kalimat IV disebut kalimat adverbial
Jenis Kalimat
A. Kalimat inti dan kalimat non inti.
Kalimat inti disebut juga kalimat dasar, adalah kalimat yang dibentuk dari klausa inti yang lengkap bersifat deklaratif, aktif atau netral dan afirmatif. Dalam bahasa Indonesia paling tidak kalimat inti kita dapati dengan pola sebagai berikut :
FN + FV = Nenek datang
FN + FV + FN = Nenek membaca komik
FN + FV + FN + PN = Nenek membacakan kakek komik
FN + FN = Nenek dokter
FN + FA = Nenek cantik
FN + Fnum = Uangnya dua juta
FN + FP = Uangnya di dompet
B. Kalimat tunggal dan kalimat majemuk
Kalimat tunggal : klausanya hanya satu
Kalimat majemuk : klausa dalam kalimat terdapat lebih dari satu
Macam-macam kalimat majemuk :
1) Kalimat majemuk koordinatif.
2) Kalimat majemuk subordinatif
3) Kalimat majemuk kompleks.
C. Kalimat mayor dan kalimat minor
Kalimat mayor : klausanya lengkap, minimal mempunyai subjek dan predikat
Kalimat minor : klausanya tidak lengkap, hanya terdiri dari S/P/O/K saja.
D. Kalimat verbal dan kalimat non verbal
E. Kalimat bebas dan kalimat terikat.
Wacana
a. Pengertian Wacana
Wacana adalah satuan bahasa yang lengkap, sehingga dalam hierarki gramatikal merupakan satuan gramatikal tertinggi dan terbesar.
Sebagai satuan bahasa yang lengkap, maka dalam wacana itu berarti terdapat konsep, gagasan, pikiran, atau ide yang utuh, yang bisa dipahami oleh pembaca (dalam wacana tulis) atau pendengar (dalam wacana lisan) tanpa keraguan apapun. Sebagai satuan gramatikal tertinggi atau terbesar, wacana dibentuk dari kalimat-kalimat yang memenuhi persyaratan gramatikal, dan persyaratan kewacanaan lainnya. Persyaratan gramatikal dapat dipenuhi kalau dalam wacana itu sudah terbina kekohesifan, yaitu adanya keserasian hubungan antara unsur-unsur yang ada dalam wacana sehingga isi wacana apik dan benar.
b. Alat Wacana
Alat-alat gramatikal yang dapat digunakan untuk membuat sebuah wacana menjadi kohesif, antara lain: Pertama, konjungsi, yakni alat untuk menghubung-hubungkan bagian-bagian kalimat; atau menghubungkan paragraf dengan paragraf. Kedua, menggunakan kata ganti dia, nya, mereka, ini, dan itu sebagai rujukan anaforis sehingga bagian kalimat yang sama tidak perlu diulang melainkan menggunakan kata ganti. Ketiga, menggunakan elipsis, yaitu penghilangan bagian kalimat yang sama yang terdapat kalimat yang lain.
Selain dengan upaya gramatikal, sebuah wacana yang kohesif dan koheren dapat juga dibuat dengan bantuan berbagai aspek semantik, antara lain: Pertama, menggunakan hubungan pertentangan pada kedua bagian kalimat yang terdapat dalam wacana itu. Kedua, menggunakan hubungan generik – spesifik; atau sebaliknya spesifik – generik. Ketiga, menggunakan hubungan perbandingan antara isi kedua bagian kalimat; atau isi antara dua buah kalimat dalam satu wacana. Keempat, menggunakan hubungan sebab – akibat di antara isi kedua bagian kalimat; atau isi antara dua buah kalimat dalam satu wacana. Kelima, menggunakan hubungan tujuan di dalam isi sebuah wacana. Keenam, menggunakan hubungan rujukan yang sama pada dua bagian kalimat atau pada dua kalimat dalam satu wacana.
c. Jenis Wacana
Berkenaan dengan sasarannya, yaitu bahasa lisan atau bahasa tulis, dilihat adanya wacana lisan dan wacana tulis.
Dilihat dari penggunaan bahasa apakah dalam bentuk uraian ataukah bentuk puitik dibagi wacana prosa dan wacana puisi. Selanjutnya, wacana prosa, dilihat dari penyampaian isinya dibedakan menjadi wacana narasi, wacana eksposisi, wacana persuasi dan wacana argumentasi.
d. Subsatuan Wacana
Dalam wacana berupa karangan ilmiah, dibangun oleh subsatuan atau sub-subsatuan wacana yang disebut bab, subbab, paragraf, atau juga subparagraf. Namun, dalam wacana –wacana singkat sub-subsatuan wacana tidak ada.

TATARAN LINGUISTK : SEMANTIK
Kajian Semantik
Status tataran semantik dengan tataran fonologi, morfologi dan sintaksis adalah tidak sama. Semantik dengan objeknya yakni makna, berada di seluruh tataran, yaitu berada di tataran fonologi, morfologi dan sintaksis. Makna yang menjadi objek semantik sangat tidak jelas, tak dapat diamati secara empiris, sehingga semantik diabaikan. Tetapi, pada tahun 1965, Chomsky menyatakan bahwa semantik merupakan salah satu komponen dari tata bahasa dan makna kalimat sangat ditentukan oleh semantik ini.
Hakikat Makna
Menurut de Saussure, setiap tanda linguistik atau tanda bahasa terdiri dari 2 komponen, yaitu komponen signifian (yang mengartikan) yang berwujud runtunan bunyi, dan komponen signifie (yang diartikan) yang berwujud pengertian atau konsep (yang dimiliki signifian). Menurut teori yang dikembangkan Ferdinand de Saussure, makna adalah pengertian atau konsep yang dimiliki atau terdapat pada sebuah tanda linguistik. Jika tanda linguistik tersebut disamakan identitasnya dengan kata atau leksem, berarti makna adalah pengertian atau konsep yang dimiliki oleh setiap kata atau leksem. Jika disamakan dengan morfem, maka makna adalah pengertian atau konsep yang dimiliki oleh setiap morfem, baik morfem dasar maupun morfem afiks.
Di dalam penggunaannya dalam pertuturan yang nyata, makna kata atau leksem itu seringkali terlepas dari pengertian atau konsep dasarnya dan juga acuannya. Banyak pakar menyatakan bahwa kita baru dapat menentukan makna sebuah kata apabila kata itu sudah berada dalam konteks kalimatnya. Pakar itu juga mengatakan bahwa makna kalimat baru dapat ditentukan apabila kalimat itu berada di dalam konteks wacananya atau konteks situasinya. Bahasa bersifat arbiter, sehingga hubungan antara kata dan maknanya juga bersifat arbiter.
Jenis Makna
a. Makna Leksikal, Gramatikal dan Kontekstual
Makna leksikal adalah makna yang dimiliki atau ada pada leksem meski tanpa konteks apapun. Dapat juga dikatakan bahwa makna leksikal adalah makna yang sebenarnya, sesuai dengan hasil observasi indera kita atau makna apa adanya. Makna gramatikal adalah makna yang ada jika terjadi proses gramatikal seperti afiksasi, reduplikasi, komposisi atau kalimatisasi. Makna kontekstual adalah makna sebuah leksem atau kata yang berada di dalam satu konteks. Makna konteks dapat juga berkenaan dengan situasinya, yakni tempat, waktu dan lingkungan penggunaan bahasa itu.
b. Makna Referensial dan Non-referensial
Sebuah kata atau leksem dikatakan bermakna referensial jika ada referensnya atau acuannya. Ada sejumlah kata yang disebut kata diektik, yang acuannya tidak menetap pada satu wujud. Misalnya : kata-kata pronominal seperti, dia, saya dan kamu.
c. Makna Denotatif dan Makna Konotatif
Makna denotatif adalah makna asli, makna asal atau makna sebenarnya yang dimiliki oleh sebuah leksem. Makna denotatif sebenarnya sama dengan makna leksikal. Makna konotatif adalah makna lain yang ditambahkan pada makna denotatif yang berhubungan dengan nilai rasa dari orang yang menggunakan kata tersebut. Konotasi sebuah kata bisa berbeda antara seseorang dengan orang lain.
d. Makna Konseptual dan Makna Asosiatif
Leech (1976) membagi makna menjadi menjadi makna konseptual dan makna asosiatif. Makna konseptual adalah makna yang dimiliki oleh sebuah leksem terlepas dari konteks atau asosiasi apapun. Makna konseptual sebenarnya sama dengan makna leksikal, deotatif dan makna referensial. Makna asosiatif adalah makna yang dimiliki sebuah leksem atau kata bahasa. Makna asosiasi sama dengan perlambangan yang digunakan oleh suatu masyarakat bahasa untuk menyatakan konsep lain, yang mempunyai kemiripan sifat, keadaaan atau ciri-ciri yang ada pada leksem tersebut. Makna konotatif termasuk dalam makna asosiatif, karena kata-kata tersebut berasosiasi dengan nilai rasa terhadap kata itu. Makna stilistika berkenaan dengan perbedaan penggunaan kata sehubungan dengan perbedaan sosial atau bidang kegiatan. Makna afektif berkenaan dengan perasaan pembicara terhadap lawan bicara atau terhadap objek yang dibicarakan. Makna kolokatif berkenaan dengan ciri-ciri makna tertentu yang dimiliki sebuah kata dengan kata-kata yang bersinonim.
e. Makna Kata dan Makna Istilah
Pada awalnya, makna yang dimiliki oleh sebuah kata adalah makna leksikal, denotatif atau makna konseptual. Namun, dalam penggunaannya makna kata itu baru menjadi jelas jika kata itu sudah berada di dalam konteks kalimatnya atau konteks situasinya. Istilah mempunyai makna yang pasti, jelas, tidak meragukan, meskipun tanpa konteks kalimat. Oleh karena itu, istilah sering dikatakan bebas konteks, sedangkan kata tidak bebas konteks.
f. Makna Idiom dan Peribahasa
Idiom adalah satuan ujaran yang maknanya tidak dapat diramalkan dari makna unsur-unsurnya, baik secara leksikal maupun secara gramatikal. Idiom terbagi atas idiom penuh dan idiom sebagian. Idiom penuh adalah idiom yang semua unsurnya telah melebur menjadi satu kesatuan. Sedangkan idiom sebagian adalah idiom yang salah satu unsurnya masih memiliki makna leksikal sendiri. Peribahasa memilliki makna yang masih dapat ditelusuri dari makna unsurnya karena adanya “asosiasi” antara makna asli dengan maknanya sebagai peribahasa.
Relasi Makna
Relasi makna adalah hubungan semantik yang terdapat antara satuan bahasa yang satu dengan yang lain.
a. Sinonim
Yaitu hubungan semantik yang menyatakan adanya kesamaan makna antara satu satuan ujaran dengan satuan ujaran lainnya. Dua buah ujaran yang bersinonim maknanya tidak akan sama persis. Ketidaksamaan itu terjadi karena faktor :
1. Faktor waktu
2. Faktor tempat atau wilayah
3. Faktor keformalan
4. Faktor sosial
5. Faktor bidang kegiatan
6. Faktor nuansa makna
b. Antonim
Yaitu hubungan semantik antara dua buah satuan ujaran yang maknanya menyatakan kebalikan, pertentangan, atau kontras antara yang satu dengan yang lain.
c. Polisemi
Yaitu kata yang mempunyai makna lebih dari satu. Dalam kasus polisemi, biasanya makna pertama adalah makna sebenarnya, yang lain adalah maknamakna yang dikembangkan berdasarkan salah satu komponen makna yang dimiliki kata atau satuan ujaran itu. Oleh karena itu, makna-makna pada sebuah kata atau satuan ujaran yang polisemi ini masih berkaitan satu dengan yang lain.
d. Homonim
Yaitu dua buah kata atau satuan ujaran yang bentuknya “kebetulan” sama dan maknanya berbeda, karena masing-masing merupakan kata atau bentuk ujaran yang berlainan. Pada kasus homonim ada dua istilah lain yang biasa dibicarakan, yaitu homofon dan homograf. Homofon adalah adanya kesamaan bunyi antara dua satuan ujaran, tanpa memperhatikan ejaannya. Homograf adalah bentuk ujaran yang ortografinya dan ejaannya sama, tetapi ucapan dan maknanya berbeda. Perbedaan antara homonim dengan polisemi adalah bahwa homonim yaitu dua buah bentuk ujaran atau lebih yang “kebetulan” bentuknya sama, dan maknanya berbeda, sedangkan polisemi yaitu sebuah bentuk ujaran yang memiliki makna lebih dari satu. Dengan demikian jelas bahwa antara keduanya tidak punya hubungan sama sekali.
e. Hiponimi
Yaitu hubungan semantik antara sebuah bentuk ujaran yang maknanya tercakup dalam makna bentuk ujaran yang lain. Relasi hiponimi bersifat searah.
f. Ambiguitas atau Ketaksaan
Yaitu gejala dapat terjadinya kegandaan makna akibat tafsiran gramatikal yang berbeda. Ketaksaan terjadi dalam bahasa tulis akibat perbedaan gramatikal karena ketiadaan unsur lisan, karena ketidakcermatan dalam menyusun konstruksi beranaforis. Perbedaan homonim dengan ambiguiti adalah bahwa homonim yaitu dua buah bentuk atau lebih yang kebetulan bentuknya sama, sedangkan ambiguitas adalah sebuah bentuk dengan dua tafsiran makna atau lebih. Perbedaan polisemi dengan ambiguitas adalah bahwa polisemi biasanya hanya pada tataran kata, dan makna-makna yang dimilikinya yang lebih dari satu itu, sedangkan ambiguiti adalah satu bentuk ujaran yang mempunyai makna lebih dari satu sebagai akibat perbedaan tafsiran gramatikal.
g. Redudansi
Yaitu kata yang berlebih-lebihan yang menggunakan unsur segmental dalam suatu bentuk ujaran.
Perubahan Makna
Secara sinkronis makna sebuah kata atau leksem tidak akan berubah, tetapi secara diakronis ada kemungkinan dapat berubah. Dalam masa yang relative singkat, makna sebuah kata tidak akan berubah, tetapi dalam waktu yang relative lama ada kemungkinan makna tersebut akan berubah. Ini tidak berlaku untuk semua kosakata, tetapi hanya terjadi pada sebuah kata saja, yang disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain :
1. Perkembangan dalam bidang ilmu dan teknologi
2. Perkembangan sosial budaya
3. Perkembangan pemakaian kata
4. Pertukaran tanggapan indera (sinestesia)
5. Adanya asosiasi

SEJARAH DAN ALIRAN LINGUISTIK
Linguistik Tradisional
Sejarah Linguistik dimulai dari linguistik tradisional, Tata bahasa tradisional menganalisis bahasa berdasarkan filsafat dan semantik; sedangkan tata bahasa struktural berdasarkan struktur atau ciri-ciri formal yang ada dalam suatu bahasa tertentu. Misalnya dalam merumuskan kata kerja, tata bahasa tradisional mengatakan kata kerja adalah kata yang menyatakan tindakan atau kejadian; sedangkan tata bahasa struktural menyatakan kata kerja adalah kata yang dapat berdistribusi dengan frase “dengan . . . .”.
Dalam perkembangannya di dalam aliran linguistik tradisional dikenal linguistik zaman Yunani. Sejarah studi bahasa pada zaman Yunani ini sangat panjang, yaitu dari lebih kurang abad ke-5 S.M sampai lebih kurang abad ke 2 M. Masalah pokok kebahasaan yang menjadi pertentangan pada linguis pada waktu itu adalah pertentangan antara bahasa bersifat alami (fisis) dan bersifat konvensi (nomos). Bersifat alami atau fisis maksudnya bahasa itu mempunyai hubungan asal-usul, sumber dalam prinsip-prinsip abadi dan tidak dapat diganti di luar manusia itu sendiri. kaum naturalis adalah kelompok yang menganut faham itu, berpendapat bahwa setiap kata mempunyai hubungan dengan benda yang ditunjuknya. Atau dengan kata lain, setiap kata mempunyai makna secara alami, secara fisis. Sebaliknya kelompok lain yaitu kaum konvensional, berpendapat bahwa bahasa bersifat konvensi, artinya, makna-makna kata itu diperoleh dari hasil-hasil tradisi dan kebiasaan-kebiasaan yang mempunyai kemungkinan bisa berubah.
Selanjutnya yang menjadi pertentangan adalah antara analogi dan anomali. Kaum analogi antara lain Plato dan Aristoteles, berpendapat bahwa bahasa itu bersifat teratur. Karena adanya keteraturan itulah orang dapat menyusun tata bahasa. Jika tidak teratur tentu yang dapat disusun hanya idiom-idiom saja dari bahasa itu. Sebaliknya, kelompok anomali berpendapat bahwa bahasa itu tidak teratur. Kalau bahasa itu tidak teratur mengapa bentuk jamak bahasa Inggris child menjadi children, bukannya childs; mengapa bentuk past tense bahasa Inggris dari write menjadi wrote dan bukannya writed ?
Kelompok-kelompok yang termasuk dalam aliriran ini adalah Kaum Sophis (abad ke-5 S.M), Plato (429-347 S.M), Aristoteles (384-322 S.M), Kaum Stoik (Abad ke- 4S.M), Kaum Alexandrian.
Kemudian dikenal lingistik zaman Romawi. Studi bahasa pada zaman Romawi dapat dianggap kelanjutan dari zaman Yunani, sejalan dengan jatuhnya Yunani dan munculnya kerajaan Romawi. Tokoh pada zaman romawi yang terkenal antara lain, Varro (116 – 27 S.M) dengan karyanya De Lingua Latina dan Priscia dengan karyanya Institutiones Grammaticae.
Lalu, linguistik zaman Pertengahan. Studi bahasa pada zaman pertengahan di Eropa mendapat perhatian penuh terutama oleh para filsuf skolastik, dan bahasa Latin menjadi Lingua Franta, karena dipakai sebagai bahasa gereja, bahasa diplomasi, dan bahasa ilmu pengetahuan. Berikutnya, linguistik zaman Renaisans. Dalam sejarah studi bahasa ada dua hal pada zaman renaisans ini yang menonjol yang perlu dicatat, yaitu :
1) Selain menguasai bahasa Latin, sarjana-sarjana pada waktu itu juga menguasai bahasa Yunani, bahasa Ibrani, dan bahasa Arab.
2) Selain bahasa Yunani, Latin, Ibrani, dan Arab, bahasa-bahasa Eropa lainnya juga mendapat perhatian dalam bentuk pembahasan, penyusunan tata bahasa dan malah juga perbandingan.
Dan yang terakhir yang termasuk ke dalam linguistik tradisional adalah masa menjelang lahirnya linguistik modern. Dalam masa ini ada satu tonggak yang sangat penting dalam sejarah studi bahasa, yaitu dinyatakan adanya hubungan kekerabatan antara bahasa Sanskerta dengan bahasa-bahasa Yunani, Latin dan bahasa-bahasa Jerman lainnya. Dalam pembicaraan mengenai linguistik tradisional di atas, maka secara singkat dapat dikatakan, bahwa :
a) Pada tata bahasa tradisional ini tidak dikenal adanya perbedaan antara bahasa ujaran dengan bahasa tulisan;
b) Bahasa yang disusun tata bahasanya dideskripsikan dengan mengambil patokan-patokan dari bahasa lain, terutama bahasa Latin;
c) Kaidah-kaidah bahasa dibuat secara prekriptif, yakni benar atau salah;
d) Persoalan kebahasaan seringkali dideskripsikan dengan melibatkan logika;
e) Penemuan-penemuan atau kaidah-kaidah terdahulu cenderung untuk selalu dipertahankan.
Linguistik Strukturalis
1. Ferdinand de Saussure
Ferdinand de saussure (1857-1913) dianggap sebagai bapak linguistik modern, pandangannya dimuat dalam buku course de linguistique generle. Beliau mengemukakan teori bahwa setiap tanda linguistik (signe) dibentuk oleh dua buah komponen yang tidak terpisahkan, yaitu komponen signifiant (bentuk) dan komponen signifie (makna)
2. Aliran praha (terbentuk tahun 1926)
Tokohnya Vilem Mathesius. Aliran praha inilah yang pertama-tama membedakan tegas akan fonetik dan fonolog.
3. Aliran glosematik lahir di Denmark.
Tokohnya Louis Hjemslev beliau terkenal karena usaha untuk membuat ilmu bahasa menjadi ilmu yang berdiri sendiri.
4. Aliran firthian
Tokohnya R. Firth (1890-1960) beliau terkenal karena teorinya mengenai fonologi prosodi. Fonologi prosodi adalah suatu cara untuk menentukan arti pada tataran fonetis. Fonologi prosodi terdiri dari satuan-satuan fonematis dan satuan prosodi
5. Aliran linguistik sistemik
Tokohnya M.A.K Halliday belaiu mengembangkan teori Fith mengenai bahasa khususnya yang berkenaan dengan segi kemasyarakatan bahasa. Pokok-pokok pandangannya antara variasinya pemberian bahasa tertentu berserta variasinya mengenai adanya gradasi dan kontinum.
6. Aliran tagmemik
Tokohnya Kenneth L. Pike, menurut aliran ini satuan dasar dari sintaksis adalah tagmen. Yang dimaksud tagmen adalah bentuk kata yang dapat saling dipertukarkan untuk mengisisi slot tertentu.
Linguistik Tranformasional dan Aliran-aliran Sesudahnya
Dunia ilmu termasuk linguistik, bukan merupakan kegiatan yang statis, melainkan merupakan kegiatan yang dinamis, berkembang terus menerus sesuai dengan filsafat ilmu itu sendiri yang selalu mencari kebenaran yang hakiki.
Tata Bahasa Transformasi
Ahli linguistik yang cukup produktif dalam membuat buku adalah Noam Chomsky. Sarjana inilah yang mencetuskan teori transformasi melalui bukunya Syntactic Structures (1957), yang kemudian disebut classical theory. Dalam perkembangan selanjutnya, teori transformasi dengan pokok pikiran kemampuan dan kinerja yang dicetuskannya melalui Aspects of the Theory of Syntax (1965) disebut standard theory. Karena pendekatan teori ini secara sintaktis tanpa menyinggung makna (semantik), teori ini disebut juga sintaksis generatif (generative syntax). Pada tahun 1968 sarjana ini mencetuskan teori extended standard theory. Selanjutnya pada tahun 1970, Chomsky menulis buku generative semantics; tahun 1980 government and binding theory; dan tahun 1993 Minimalist program.
Setiap tata bahasa dari suatu bahasa, menurut Chomsky adalah merupakan teori dari bahasa itu sendiri; dan tata bahasa itu harus memenuhi dua syarat, yaitu:
1) Kalimat yang dihasilkan oleh tata bahasa itu harus dapat diterima oleh pemakai bahasa tersebut, sebagai kalimat yang wajar dan tidak dibuat-buat.
2) Tata bahasa tersebut harus berbentuk sedemikian rupa, sehingga satuan atau istilah yang digunakan tidak berdasarkan pada gejala bahasa tertentu saja, dan semuanya ini harus sejajar dengan teori linguistik tertentu.
Semantik Generatif
Menjelang dasawarsa tujuh puluhan beberapa murid dan pengikut Chomsky, antara lain Pascal, Lakoff, Mc Cawly, dan Kiparsky, sebagai reaksi terhadap Chomsky, memisahkan diri dari kelompok Chomsky dan membentuk aliran sendiri. Kelompok Lakoff ini, kemudian terkenal dengan sebutan kaum Semantik generatif.
Menurut semantik generatif, sudah seharusnya semantik dan sintaksis diselidiki bersama sekaligus karena keduanya adalah satu.
Tata Bahasa Kasus
Tata bahasa kasus atau teori kasus pertama kali diperkenalkan oleh Charles J. Fillmore dalam karangannya berjudul “The Case for Case” tahun 1968 yang dimuat dalam buku Bach, E. dan R. Harms Universal in Linguistic Theory, terbitan Holt Rinehart and Winston.
Dalam karangannya yang terbit tahun 1968 itu Fillmore membagi kalimat atas (1) modalitas, yang bisa berupa unsur negasi, kala, aspek, dan adverbia; dan (2) proposisi, yang terdiri dari sebuah verba disertai dengan sejumlah kasus. Yang dimaksud dengan kasus dalam teori ini adalah hubungan antara verba dengan nomina.
Tata Bahasa Relasional
Tata bahasa relasional muncul pada tahun 1970-an sebagai tantangan langsung terhadap beberapa asumsi yang paling mendasar dari teori sintaksis yang dicanangkan oleh aliran tata bahasa transformasi.

Tentang Linguistik Di Indonesia
Hingga saat ini bagaimana studi linguistik di Indonesia belum ada catatan yang lengkap, meskipun studi linguistik di Indonesia sudah berlangsung lama dan cukup semarak. Pada awalnya penelitian bahasa di Indonesia dilakukan oleh para ahli Belanda dan Eropa lainnya, dengan tujuan untuk kepentingan pemerintahan kolonial. Pendidikan formal linguistik di fakultas sastra (yang jumlahnya juga belum seberapa) dan di lembaga-lembaga pendidikan guru sampai akhir tahun lima puluhan masih terpaku pada konsep-konsep tata bahasa tradisional yang sangat bersifat normatif. Perubahan baru terjadi, lebih tepat disebut perkenalan dengan konsep-konsep linguistik modern. Pada tanggal 15 November 1975, atas prakarsa sejumlah linguis senior berdirilah organisasi kelinguistikan yang diberi nama Masyarakat Linguistik Indonesia (MLI). Anggotanya adalah para linguis yang kebanyakan bertugas sebagai pengajar di perguruan tinggi negeri atau swasta dan di lembaga-lembaga penelitian kebahasaan. Penyelidikan terhadap bahasa-bahasa daerah Indonesia dan bahasa nasional Indonesia, banyak pula dilakukan orang di luar Indonesia. Misalnya negeri Belanda, London, Amerika, Jerman, Rusia, dan Australia banyak dilakukan kajian tentang bahasa-bahasa Indonesia. Sesuai dengan fungsinya sebagai bahasa nasional, bahasa persatuan, dan bahasa negara maka bahasa Indonesia tampaknya menduduki tempat sentral dalam kajian linguistik dewasa ini, baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Pelbagai segi dan aspek bahasa telah dan masih menjadi kajian yang dilakukan oleh banyak pakar dengan menggunakan pelbagai teori dan pendekatan sebagai dasar analisis. Dalam kajian bahasa nasional Indonesia, di Indonesia tercatat nama-nama seperti Kridalaksana, Kaswanti Purwo, Dardjowidjojo, dan Soedarjanto, yang telah menghasilkan tulisan mengenai pelbagai segi dan aspek bahasa Indonesia.

5W1H Teror di Paris, 18 Orang Tewas dan Presiden Hollande Diungsikan

Berita yang baik adalah berita yang lengkap informasinya, setidaknya menjawab pertanyaan 5W1H: What, where, when, who, why, how (ingat: kalau dilafalkan seperti bahasa Cina: wat wer wen, hu wai hau). Dalam B.Indonesia, lebih enak mengingatnya dengan membuat akronim: Adik Simba (Apa, DI mana, Kapan, SIapa, Mengapa, Bagaimana). Apa yang diberitakan, di mana, kapan, dan mengapa terjadi, siapa yang terlibat, dan bagaimana peristiwa itu terjadi.

Selain itu masih ada kata tanya yang lain (kata tanya turunan), misalnya berapa (diturunkan dari How, yaitu How much/ how many), dari mana (diturunkan dari Where, yaitu From where).

Berikut contoh berita yang disusun kembali berdasarkan 5W1H:
Apa, Di mana, dan Kapan
Sedikitnya 18 orang tewas dalam tembak-menembak di pusat Kota Paris, Prancis. Selain itu, ledakan juga terdengar di dekat stadion di mana pertandingan sepak bola antara Prancis dan Jerman sedang berlangsung, Jumat malam (13 November 2015) waktu setempat.

Siapa
Bahkan, jaringan televisi France 24 mengatakan Presiden Francois Hollande yang tengah menyaksikan pertandingan di Stade de France telah dibawa keluar dari stadion ke tempat yang aman.
"Hollande dan Menteri Dalam Negeri bergegas pergi dari pertandingan sepakbola untuk untuk menghadapi situasi yang tengah berlangsung," kata seorang pejabat seperti dikutip Reuters, Sabtu (14/11/2015).

Bagaimana
Seorang saksi mengatakan ia mendengar suara tembakan saat sedang berjalan di sebuah jalan di Distrik 10 Paris, tak jauh dari Place de La Republique. Ketika ia tiba di luar sebuah restoran ia melihat orang yang tewas di tanah.
"Saya melihat 3 mayat yang dimasukkan ke dalam kantong mayat," kata Fabien Baron, seorang mahasiswa.

Sementara BBC merilis, setidaknya satu orang melepaskan tembakan dengan senapan otomatis di restoran Petit Cambodge di Distrik 11 Paris. Tembakan juga terdengar dekat pusat seni Bataclan.
3 Ledakan juga dilaporkan terjadi di luar bar dekat Stade de France, di mana tim Prancis tengah menjamu kesebelasan Jerman.

Wartawan BBC di Restoran Petit Cambodge mengatakan dia melihat 10 orang di jalan dalam kondisi tak bernyawa atau cedera serius. Dia mengatakan polisi kini telah tiba dan menutup lokasi.

Mengapa
Mengapa peristiwa seperti ini (teroris) masih terjadi? Ini adalah sebuah pertanyaan yang masih belum jelas (pasti) jawabannya. Mengapa, oh mengapa.....

Sumber: Liputan6

Resep Sukses Kuliah ala Menristekdikti

Mahasiswa berkewajiban untuk belajar dengan sungguh-sungguh. Terlebih bagi penerima beasiswa, nilai akademis menjadi hal yang sangat penting dan menentukan. Menteri Riset, Teknologi, dan Perguruan Tinggi (Menristekdikti), Mohamad Nasir dalam sambutan penyerahan bantuan bidikmisi dan beasiswa afirmasi di Universitas Brawijaya (UB) mengatakan, setidaknya ada tiga kunci sukses menjalani kuliah.
"Tiga S, yaitu kerja keras, cerdas, ikhlas. Pertama kerja keras. Kalau mau sukses tentu harus mau belajar, kerjakan tugas, dan ikuti kuliah," ujarnya.

Poin selanjutnya, yakni cerdas. Nasir menuturkan, mahasiswa harus punya nilai yang bagus dan bisa berprestasi. "Saya yakin mahasiswa bidikmisi yang ada di sini adalah anak-anak terpilih yang punya kemampuan baik," imbuhnya.

Kunci ketiga sukses kuliah ala Menristekdikti adalah ikhlas. Menurutnya, segala sesuatu yang dikerjakan dengan sepenuh hati akan membuahkan hasil yang baik. Nasir juga mengimbau kepada penerima mahasiswa penerima beasiswa tak usah minder dengan mahasiswa lainnya.
"Kerjakan tugas dengan ikhlas, jangan mengeluh. Lakukan saja dengan sepenuh hati. Dapat beasiswa berarti punya kesempatan untuk berhasil dan sukses jadi harus percaya diri," tukasnya.

Sumber: http://news.okezone.com/read/2015/11/11/65/1247280/resep-sukses-kuliah-ala-menristekdikti

Sebuah Cerita Anekdot di Hari Pahlawan Tahun Ini

Di hari Pahlawan 10 November ini, marilah kita kenang perjuangan dan pengorbanan para prajurit, pejuang, dan pahlawan tak dikenal yang telah gugur untuk merebut dan mempertahankan kemerdekaan RI.
Cerita ini terjadi di sebuah gedung yg dipasangi BOM waktu. Seorang SERSAN bertugasmenjinakan BOM dgn dipandu via radio olehkomandannya
”Kijang satu ke kijang dua. Bagaimana kondisi disana?? - Ganti”
”Sayadidepan BOM yang akan meledak komandan, mohon instruksi - Ganti”
”Tolong bersihkan area dulu sersan !”
”Maksudnya, saya nyapu dan ngepel dulu ya komandan? Mohon insruksi ! Ganti ”
”Bukaaan ! Semprul km ! Ambil radius beberapa meter dari pusat BOM lalu bersihkan area tersebut dari obyek yang bisa membahayakan”
”Siap Komandan !! ”
*tak brp lama*
”Lapor Komandan, area sdh dibersihkan. Ganti”
”Oke, sekarng kamu fokus ke BOM !! Berapa menit waktu yg tersisa sersan?”
”Sekarang menunjukan hitungan mundur 15:00:56 komandan !!”
”Berarti kamu masih punya waktu 15 menit, Cepat buka tutup BOMnya pake obeng !”
”Kalo saya buka nanti garansinya batal donk komandan?”
”SEMPRUL KAMU !! Emank barang elektronik pake garansi? Cepat Bongkar !!”
”SIAP”
”BOM sdh terbuka komandan sekarang ada banyak kabel, mohon instruksi Ganti”
”Sekarang potong kabel yg terdekat ”
”Siap,Laksana...!”
*prettt*
Tiba2 pembicaraan terpotong, kondisi markas Heboh dan komandanpun marah marah sambil memaki kebodohan si sersan.
”Itu prajurit dr mana sih? Goblok di habisin sendiri. Saya suruh potong kabel di BOM itu, bukan kabel hedset yg nempel di badan dia !!”
Lalu operator mengaktifkan komunikasi cadangan , begitu nyala terdengar suara
”kemana-kemana-kemana” ternyata lagunya ayu tingting !!
Komandan dan anak buahnya di markas mendengarkan dengan geram. Akhirnya setelah10detik SERSAN mengangkat jg dgn santai
”Panggilan dicopy, siap menerima instruksi ”
”HEHH !! Itu tadi kamu apaan? Saya panggil kok ada suara musik seperti itu HAHH ??
”Itu namanya RBT komandan, sekarang kan udah biasa”
” ini jalur militer sersan !! jangan main2 kalo berhadapan dgn BOM, MENGERTI?”
”SIAP”
Di markas, komandan liat buku nyari data tentang BOM jenis apa itu
"Sersan ! Tolong dicari dari mana asalnya yang tadi ! Saya tunggu datanya !! "
"Asalnya dari Depok komandan, nama penyanyinya Ayu Tingting "
"Arghh... Saya minta data BOMnya bukan RBT yg tadi"
"Oh maap komandan "
"BOM sudah dilokalisir, ada 4 kabel, minta instruksi"
"Sekarang potong kabel hijau "
"siap"
"bagaimana sersan? Sudah mati? "
" belum "
"Tadi km ptong kabel warna apa?"
"Hijau komandan"
"apa gak salah potong kamu?"
"sumpah tadi saya potong yang ijo, mungkin komandan yg salah"
" Monyong, udah salah pake ngeyel. Skrg tinggal kabel warna apa aj?" "Merah, Hitam dan Hijau"
" HAH ! Knp yg hijau masih ada?"
"Lah, yang hijau memang ada 2 komandan 1 hijau daun & 1 lg hijau langit"
" o_0 NGACO !! Langit itu biru bukan hijau"
"tp dikampung saya ijo"
"KOPLAK !! Berarti yg km potong tadi yg ijo langit?"
" ya komandan, siap menerima instruksi "
" Dasar GOBLOK "
*sambil geleng2 kepala
Komandan ngomelin ajudannya
"Bilangin Personalia, lain kali klo mau rekrut anggota tanya dulu apa warna langit dikampungnya"
Terdengar si SERSAN panik
"Kondisi darurat ! BOM akan meledak, mohon instruksi"
"OK, ikuti kata2 saya "
"SIAP"
"assyhadualla"
"ASSYHADUALLA"
"illa..."
"ILLA..." *sersan bingung*
"haillallah"
HAILLALLAH"
"waassyhaduanna"
"WAASSYHADUANNA"
"muhammadarrosullullah"
"MUHAMMADARROSULLULLAH"
"*tambah bingung*"..?!?!?"
DUUUAAARRRRR !!! *TAMAT*
Sumber: BBM
Foto: thascia.blogspot.com (Google search)

Ada Pelajar di Yogyakarta Bernama Satu Huruf Saja, Y

Satu per satu pemilik nama unik terungkap ke publik. Setelah ada nama Tuhan, Nabi, Saiton, hingga Andi Go To School dan Happy New Year, kini muncul pula nama unik lainnya karena hanya terdiri dari satu huruf. Nama yang terdiri hanya satu huruf itu ditemukan di Yogyakarta. Namanya adalah Y, siswi kelas XII jurusan multimedia di SMKN 2 Kota Yogyakarta.

Y saat ditemui di sekolahnya Selasa (8/9) mengaku sudah memerkirakan bakal diuber wartawan karena namanya yang unik. Beberapa minggu ini dia mengaku sudah tahu kehebohan nama-nama unik di sejumlah media. "Saya sudah khawatir habis ini saya yang diuber wartawan," katanya.

Dia mengatakan, nama yang langka itu adalah pemberian bapaknya, Slamet Sugino. Namun, siswi kelahiran 7 Desember 1997 itu menegaskan namanya yang hanya satu huruf bukanlah main-main.
"Sudah banyak orang yang tanya, ‘namanya benar cuma Y?’. Saya jawab, ‘benar’. Lha ini KTP sama SIM juga namanya Y," ungkapnya.
Lantas mengapa Slamet memberikan nama Y ke putrinya? Ternyata alasannya cuma karena unik.
"Bapak bilangnya cuma unik. Beda dari yang lain. Dulu itu waktu krisis, jadi bapak pengin kasih nama yang unik," tandasnya.

Meski namanya Y, namun dia di rumah dipanggil dengan nama Ai. Panggilan itu pemberian dari sang ibu.
"Kalau orang di rumah panggilnya Ai. Sampai SD dipanggil Ai, pas SMP baru dipanggil Y," tutur anak kedua dari empat bersaudara itu.

Selain itu Y juga pernah menanyakan nama panjang ke ayahnya. “Kalau ada yang tanya bilang aja nama kamu Aiwinur Siti Diah Ayu Mega Ningrum Dwi Pangestuti Lestasi Endang Pamikasih Sri Kumala Sari Dewi Puspita Anggraini," ujar Y menirukan omongan bapaknya.
Waduh, malah susah diingat, Y..... Hahaha.

Sumber: Tribun

Faktor Penangkal Bullying di Sekolah

Bullying masih menjadi masalah yang dihadapi banyak siswa di sekolah. Guna menangkal perilaku buruk ini, siswa bisa menyiapkan diri sejak dini. Guru Besar Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia (FIK UI) dari Departemen Keperawatan Jiwa Prof. Budi Anna Keliat, mengatakan, sedari kecil, anak sudah harus diajarkan melatih ketahanan mental dan kejiwaannya. "Siswa SD bisa menjadi awal pembentukan mental diri. Untuk itu, siswa haruslah dibimbing bagaimana mengembangkan ketahanan mental dan kejiwaannya. Karena di jenjang SD rawan terhadap kekerasan mental," ujar Budi.

Karena itulah, bersama Departemen Keperawatan Jiwa FIK UI, Budi memberikan penyuluhan yang diintegrasikan dengan stimulasi-stimulasi tumbuh kembang sesuai dengan tingkat perkembangan anak usia sekolah. Pengabdian masyarakat dengan tema "Saya Anak Tangguh" itu digelar di SD Negeri 3 Pondok Cina Depok.

Kegiatan ini memfasilitasi 166 siswa-siswi kelas tiga hingga lima di sekolah tersebut agar menjadi anak tangguh yaitu mampu menyelesaikan tugas, memiliki rasa tanggung jawab, dan senang bekerjasama dengan teman sebaya. Metode yang digunakan dalam kegiatan ini adalah stimulasi tumbuh kembang bagi siswa dan guru yang dilakukan dengan ceramah, diskusi, serta permainan.

Pengmas yang juga dilaksanakan dalam rangka Dies Natalis FIK UI ke-30 ini melibatkan seluruh staf pendidik Departemen Keperawatan Jiwa FIK UI dan dibantu beberapa mahasiswa. Besarnya jumlah anak berusia sekolah, serta pentingnya anak usia sekolah bagi kehidupan bangsa di masa depan, menjadikan kelompok anak usia sekolah perlu perhatian besar dari berbagai aspek untuk menjamin kualitas bangsa di masa yang akan datang.

Budi memaparkan, aspek yang memerlukan perhatian pada anak usia sekolah dasar adalah mengenai kesehatan baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomi. Mengutip UU No. 18 Tahun 2014 mengenai Kesehatan Jiwa, kata Budi, kesehatan jiwa sendiri merupakan kondisi individu dapat berkembang secara fisik, mental, spiritual dan sosial sehingga ia menyadari kemampuan diri, mengatasi tekanan, produktif dan mampu memberikan kontribusi dalam lingkungan sosialnya.

"Kesehatan menjadi hal yang penting untuk menjamin perkembangan anak usia sekolah dalam memenuhi tugas-tugas perkembangannya," imbuh Budi.

Kepala Sekolah SDN 3 Pondok Cina, Sukarsih, menyatakan bahwa pihaknya sangat terbantu dengan adanya kegiatan pengmas tersebut. Karena menurutnya, siswa akan semakin mengerti tentang apa yang harus dilakukan jika menjadi korban bullying.

Sumber: Okezone

Hal yang Harus Diperhatikan saat Bimbingan Skripsi

Sebagai tugas penentu kelulusan, skripsi harus disusun sebaik mungkin. Salah satu caranya yakni menjalin hubungan yang baik dengan dosen pembimbing.

Ketika bimbingan skripsi, ada beberapa hal yang wajib kamu perhatikan agar skripsi cepat selesai. Berikut ini paparannya.

1. Catat masukan dosen pembimbing
Dengarkan baik-baik saat dosen pembimbing memberi arahan dan masukan. Bila perlu, catat supaya tidak ada yang terlewat. Masukan dari dosen tersebut akan menjadi acuanmu dalam melakukan revisi.

2. Jangan malu bertanya
Ketika ada hal yang belum dipahami, jangan sungkan untuk bertanya hingga paham. Pasalnya, jika terjadi kesalahan, kamu akan menghabiskan waktu untuk mengulang kembali.

3. Ungkapkan kendala di lapangan
Ceritakan kendala yang kamu alami selama mengambil data di lapangan. Dengan begitu, dosen pembimbing bisa membantu mencarikan solusi supaya masalahmu bisa teratasi.

4. Minta deadline
Sebelum meninggalkan ruangan dosen pembimbing, mintalah deadline kapan kamu harus menyelesaikan dan bertatap muka lagi dengannya. Hal ini untuk memicu kerja cepat dan tidak menunda-nunda pekerjaan.

5. Fokus
Pastikan saat menghadap dosen pembimbing kamu ada dalam keadaan yang fit dan penuh konsentrasi. Sehingga, pertemuan dengan dosen pembimbing yang kadang sulit ditemui tak terbuang sia-sia dan bisa dimanfaatkan dengan efektif.

Sumber: Okezone

Beberapa Rahasia Agar Lulus dengan Predikat Cum Laude

Mendapat nilai sempurna menjadi impian setiap mahasiwa. Dengan selalu punya nilai A di setiap mata kuliah maka peluang lulus dengan predikat cum laude semakin terbuka lebar.

Lantas, apa sih rahasia supaya setiap mata kuliah yang diambil bisa dapat nilai sempurna? Berikut ini paparannya.

1. Pahami materi
Supaya bisa mengerjakan tugas beserta ujian, pahami setiap materi dalam suatu mata kuliah. Perhatikan saat dosen menerangkan. Kemudian, baca modul dan buku pendukung lainnya untuk memperkuat pengetahuan dan wawasan. Jika perlu cari jurnal-jurnal sebagai referensi tambahan.

2. Review
Jangan menjadi mahasiswa yang saat diterangkan masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Jika seperti ini maka saat masuk bab baru kamu akan melupakan bab sebelumnya. Oleh karena itu, lakukan review materi secara berkala. Cara ini juga berguna agar saat ujian kamu tidak keberatan dalam menghafal bahan-bahan yang diujikan.

3. Pahami aturan main
Selain unggul di bidang akademis, perhatikan juga aturan main dosen. Misalnya dalam satu semester biasanya kehadiran minimal dalam kelas 75 persen. Berarti, kamu hanya diberi kesempatan tiga kali tidak masuk kelas. Manfaatkan kesempatan tersebut dengan bijak supaya tidak terkena sanksi administrasi.

4. Aktif
Jadilah mahasiswa yang aktif di dalam kelas. Ketika aktif, dosen atau asisten dosen akan lebih mengenalmu. Nilai partisipasi kelas juga akan membantu perolehan nilai di akhir semester nanti.

5. Dekat dengan dosen
Dekat dengan dosen membawa banyak manfaat. Kamu akan mudah mendapat surat rekomendasi untuk mendapat beasiswa. Selain itu, keuntungan lainnya, yakni bisa mendapat bahan kuliah atau buku tambahan, serta menjadi mentor untuk mata kuliah tertentu.

Sumber: Okezone

Tips Belajar: Strategi Belajar yang Efektif

Belajar itu gampang-gampang susah. Bahkan, sering kali kita sulit memahami materi yang sudah dipelajari. Bukan berarti kemampuan kita yang kurang. Bisa jadi, cara belajar kita kurang efektif. Nah, supaya materi pembelajaran bisa terserap dengan baik, ikuti trik belajar ini.

1. Di tempat yang tenang
Kebanyakan orang membutuhkan suasana tenang untuk belajar. Karena itulah cari tempat yang memungkinkanmu untuk bisa belajar tanpa gangguan, seperti di perpustakaan. Suasana tenang bisa membuatmu konsentrasi dalam memahami materi yang dipelajari.

2. Mendengarkan Musik
Musik bisa membantu kita untuk berkonsentrasi dalam belajar, apalagi musik-musik instrumental. Karena itu, tidak jarang ada sejumlah mahasiswa yang belajar sambil mendengarkan musik kesayangan dengan earphone mereka.

3. Tempat yang menyenangkan
Belajar di tempat yang menyenangkan seperti taman bisa membuatmu lebih mudah menangkap materi yang sedang dipelajari. Selain sejuk, taman juga membuatmu tidak akan merasa stres saat harus belajar untuk hadapi ujian.

4. Berlatih
Belajar tanpa berlatih juga tidak ada artinya. Setiap selesai mempelajari suatu materi, cobalah untuk langsung mempraktikkannya. Misalnya saat mempelajari bahasa asing, kamu perlu banyak berlatih agar semakin fasih.

5. Mengulang materi
Jangan pernah bosan untuk mengulang kembali materi yang sudah kamu pelajari. Dengan begitu, kamu tidak mudah lupa dengan materi yang baru saja kamu kuasai.

Sumber: Okezone

Panduan Menjawab Tujuh Pertanyaan Tersulit Saat Wawancara Kerja

PANGGILAN interview atau wawancara kerja merupakah tahapan paling penting dalam proses penerimaan kerja di sebuah perusahaan. Bila Anda dipanggil untuk proses ini, berarti lamaran dan CV yang Anda kirim telah membuat pihak perusahaan terkesan dan ingin mengenal Anda lebih dalam. Namun seringkali wawancara berakhir menyedihkan karena si pelamar gagal menunjukkan bahwa dirinya layak dan cocok untuk jabatan yang ditawarkan. Bisa jadi karena dirinya gugup atau kurang persiapan dalam menjawab beberapa pertanyaan dari perusahaan.

Berikut ini tujuh pertanyaan yang dianggap sulit dijawab saat interview kerja, dan sering membuat orang gagal untuk diterima. Penasaran? Silakan disimak.

Pertanyaan 1: Apa alasan Anda melamar ke tempat ini?

Pertanyaan ini sebenarnya adalah untuk mengetes sejauh mana pengetahuan Anda tentang perusahaan tersebut, dan apakah Anda memang benar-benar tertarik bekerja di situ.

Jawab: Ceritakan apa saja kelebihan perusahaan tersebut di mata Anda, dan beberkan apa yang bisa Anda lakukan untuk membuatnya jadi lebih baik.

Jangan: Terlalu banyak memuji perusahaan. Susun kalimat sehalus mungkin, dan jika ingin memberi pujian jangan lupa beri alasan yang kuat sehingga mereka tidak merasa Anda lebay atau hanya sekadar “menjilat”

Pertanyaan 2: Mengapa Anda (ingin) keluar dari tempat kerja lama?

Tentu saja perusahaan akan penasaran, kok Anda mau keluar dari pekerjaan lama dan bergabung di tempat mereka? Apakah Anda bertengkar dengan atasan? Atau jangan-jangan Anda menjadikan perusahaan yang lama hanya sebagai pengisi waktu sambil mencari pekerjaan lain?

Jawab: Yang bisa Anda lakukan adalah menjawab bahwa Anda ingin belajar mengembangkan diri dengan cara mempelajari bidang lain dan mengaplikasikan skill Anda di situasi yang berbeda. Jika memang di perusahaan yang lama gaji Anda di bawah standar, Anda juga bisa menjadikannya sebagai salah satu alasan, asal bukan sebagai alasan utama.

Jangan: Menjelek-jelekkan perusahaan lama. Tekankan bahwa hubungan Anda baik-baik saja dengan mantan atasan, dan meski Anda mungkin harus menceritakan apa yang membuat Anda kurang puas di perusahaan lama, tetap sertakan juga hal-hal positif yang sudah Anda pelajari dari sana.

Jika Anda menjelek-jelekkan perusahaan sebelumnya, apalagi mantan bos Anda, iji menunjukkan attitude buruk dan kemungkinan besar perusahaan akan berpikir dua kali untuk menerima Anda.

Pertanyaan 3: Berapa gaji yang Anda inginkan?

Ini bukan pertanyaan tes. Perusahaan memang ingin tahu berapa gaji yang Anda inginkan, supaya mereka bisa mengecek dengan budget mereka sendiri.

Jawab: Jawab saja dengan jujur, berapa gaji yang Anda terima dari perusahaan lama. Dan sebutkan bahwa Anda mengharapkan gaji yang lebih tinggi dari perusahaan sebelumnya, terutama karena Anda sudah cukup berpengalaman di bidang yang mereka tawarkan. Agar tak menawar terlalu rendah atau terlalu tinggi, cek standar gaji di perusahaan tersebut lewat Qerja.com supaya ada patokan.

Jangan takut meminta gaji lebih tinggi, asal masih realistis dan sesuai standar perusahaan tersebut, karena biasanya akan ada pertimbangan dari pihak perusahaan apakah gaji yang Anda minta terlalu besar atau kecil. Kalau mereka benar-benar menginginkan Anda, pasti mereka masih akan menawarkan negosiasi bila nilai gaji yang Anda minta memang terlalu besar.

Jangan: Menjawab, “Terserah perusahaan saja.” Ini akan membuat Anda terlihat terlalu putus asa dan tak bisa mengambil keputusan penting yang akan menentukan kehidupan finansial Anda. Jangan juga memberi angka terlalu tinggi yang membuat perusahaan bahkan malas bernegosiasi.

Kesalahan lain yang umum dilakukan adalah berbohong tentang besaran gaji yang diterima dari perusahaan yang lalu. Ingat, calon bos Anda bisa mengecek nominal gaji Anda yang sebenarnya melalui Qerja.com, atau lewat kenalannya di perusahaan Anda.

Pertanyaan 4: Anda ingin jadi apa dalam 5 atau 10 tahun mendatang?

Biasanya pertanyaan ini berhubungan dengan cita-cita dan tujuan hidup Anda, termasuk apa yang ingin Anda perjuangkan.

Jawab: Anda tentu bisa menjawab ‘ingin mendapatkan karir yang lebih baik dibanding sebelumnya’, tapi coba pikirkan jawaban yang lebih spesifik, misalnya Anda ingin memimpin sebuah tim yang bekerja di bidang tertentu. Pertanyaan ini juga bisa dijawab dengan cara pengalaman apa saja yang ingin Anda dapatkan dalam beberapa tahun ke depan (‘Saya ingin bisa jadi ahli negosiasi’, misalnya).

Jangan: Terlalu ambisius. Banyak orang ingin menunjukkan bahwa mereka punya kepercayaan diri yang tinggi, dan menjawab pertanyaan ini dengan ambisi tinggi seperti, ‘Jadi CEO perusahaan ini.’ Sebenarnya tidak salah, tapi jika Anda memang ingin menjawab seperti ini, pastikan Anda juga bisa menjawab saat balik ditanya, “Gimana caranya?’.

Pertanyaan 5: Yakin mau mengisi posisi ini? Sepertinya Anda terlalu qualified/senior/berpengalaman

Hati-hati. Pertanyaan ini kemungkinan bermaksud untuk menguji apakah Anda cukup rendah hati.

Jawab: Bilang saja, semua orang harus selalu belajar, dan Anda termasuk yang suka mempelajari hal baru. Bekerja di perusahaan baru ini merupakan tantangan untuk Anda, karena beda industri, beda perusahaan, tentu hal-hal yang dihadapi akan berbeda. Cari perbedaan utama antara perusahaan ini dengan pekerjaan Anda yang dahulu, dan beri tahu mereka apa yang membuat Anda tertarik menjajaki pekerjaan di situ.

Tapi, jika ternyata Anda setuju bahwa kualifikasi Anda sudah lebih di atas posisi yang dicari, mungkin Anda memang salah melamar. Coba tanyakan apakah ada posisi lain di perusahaan tersebut yang lebih sesuai dengan kualifikasi dan skill Anda. Siapa tahu Anda melamar sebagai staff namun ternyata bisa di-hire sebagai manager.

Jangan: Langsung setuju pada pernyataan tersebut, yang membuat Anda terkesan sombong. Apalagi jika Anda menjawab, ‘Soalnya tidak ada pilihan lain,’ yang membuat Anda terlihat meremehkan perusahaan dan tidak benar-benar tertarik kerja di sana.

Pertanyaan 6: Seandainya perusahaan ini bangkrut, apa yang akan Anda lakukan?

Ini salah satu bentuk pertanyaan yang ingin menguji loyalitas Anda sebagai karyawan. Mereka ingin tahu apakah Anda akan bersama mereka untuk menghadapi saat susah.

Jawab: Katakan dengan diplomatis bahwa dilihat dari data perusahaan tersebut, Anda yakin perusahaan ini tak akan terancam bangkrut, terutama bila terus ditunjang sumber daya dan manajemen yang baik. Kalau pun ada masalah, semuanya bisa ditanggulangi bersama.

Jangan: Langsung panik dan bertanya balik apakah benar perusahaan ini akan bangkrut. Tenang saja, perusahaan yang sudah mau ambruk tak akan susah-susah merekrut karyawan baru.

Pertanyaan 7: Apa kelemahan Anda?

Pertanyaan ini bertujuan untuk melihat sejauh mana Anda mengenal diri sendiri, dan bagaimana kemampuan Anda dalam menyelesaikan masalah. Namun hati-hati, jika salah menjawab, inilah pertanyaan yang akan menurunkan nilai jual Anda dan membuat Anda tidak diterima.

Jawab: Carilah satu kelemahan Anda, namun imbangi dengan kelebihan yang bisa jadi solusi. Misalnya, “Saya orangnya pelupa, sehingga saya selalu mencatat semuanya di booknote sebagai pengingat.” Atau, “Pengalaman saya belum terlalu banyak dibanding yang lain, tetapi saya pekerja keras dan saya bisa belajar dengan cepat.”

Jangan: Menjawab dengan klise dengan “kelemahan” yang sebenarnya adalah kelebihan, seperti, “Saya adalah orang yang perfeksionis.” Percayalah, pewawancara tak akan percaya dengan jawaban ini karena puluhan kandidat sebelumnya juga pasti menjawab hal yang sama.

Menghadapi interview kerja memang mendebarkan, tetapi selama persiapan Anda matang, proses ini akan mudah Anda lalui (Sumber)

PERSIAPAN WAWANCARA
Bagi Anda yang ingin sukses dan bisa diterima kerja, perhatikan tips persiapan wawancara kerja berikut:

1. Cari tahu profil perusahaan yang Anda lamar.
Ada baiknya Anda mencari tahu terlebih dahulu perihal profil tempat Anda melamar sebelum jatuh waktunya wawancara kerja. Anda bisa melakukannya sehari sebelumnya dari berbagai sumber baik dari media maupun internet agar Anda tidak terlihat bingung saat ditanya mengenai perusahaan yang Anda lamar. Anda juga bisa menyampaikan pandangan pribadi mengenai perusahaan tersebut sebagai bentuk ketertarikan serta keseriusan untuk bisa bergabung di perusahaan yang Anda lamar. Cara ini akan menambah kesan yang baik tentang Anda di mata perekrut.

2. Datanglah lebih awal.
Anda bisa datang 15-20 menit lebih awal untuk merapikan serta mempersiapkan diri Anda. Dan jika Anda mengalami keterlambatan, segera informasikan kepada pewawancara dengan menghubungi perusahaan tersebut. Sebutkan permintaan maaf dan alasan apa yang membuat Anda terlambat, misalnya macet atau lainnya. Tetapi, bisa datang lebih awal akan mengesankan Anda seorang yang selalu on time.

3. Ucapkan salam.
Saat Anda memasuki ruangan, ucapkanlah salam dengan intonasi suara yang tepat. Misalnya dengan ucapan salam, "Selamat pagi Pak/Bu", atau Anda bisa menambahkan kata-kata pamungkas, "Senang bisa bertemu dengan Anda" atau, "Sebuah kehormatan bisa bertemu dengan Anda". Kata-kata pujian merupakan sesuatu yang pasti setiap orang senang mendengarnya. Dengan hati yang senang, perekrut bisa menilai Anda dengan serius dan Anda memiliki nilai positif sebagai pribadi yang ramah.

4. Jabat tangan.
Sodorkan tangan Anda sekaligus perkenalkan diri Anda. Genggam tangan pewawancara dengan hangat dan erat; tidak terlalu keras tapi juga tidak terlalu lemah. Kesankan Anda merupakan orang yang ramah dan hangat, jangan lupa lemparkan senyum Anda selebar-lebarnya.

5. Jangan duduk sebelum dipersilahkan.
Tetap pada posisi Anda, jangan langsung duduk sebelum Anda dipersilahkan untuk duduk. Meskipun terkesan sederhana, pewawancara sesungguhnya bisa menilai attitude atau sikap Anda dari hal tersebut. Duduklah dengan tegak namun santai dan tetap sopan sehingga Anda bisa melakukan wawancara dengan rileks.

6. Tebarkan senyum dan lakukan kontak mata.
Tebarkan senyum hangat dan lakukan kontak mata kepada pewawancara. Kontak mata merupakan salah satu indikasi rasa percaya diri serta salah satu bentuk fokus perhatian dari Anda yang diberikan kepada pewawancara.

Dengan enam tips di atas, wawancara kerja Anda akan berjalan lancar dan hangat. Dan pastinya berkesan positif di mata pewawancara sehingga hasilnya akan positif. Anda pun bisa diterima kerja. Semoga sukses menjalani wawancara kerja! (Sumber)

Tips Berpakaian untuk Sukses Wawancara Kerja

WAWANCARA kerja memang selalu membuat gugup meski ini bukan yang pertama kali bagi Anda. Ada banyak faktor yang jadi pertimbangan sukses tidaknya Anda direkrut oleh perusahaan, hanya dari sesi 30 menit di ruangan wawancara.

Hal sekecil bahasa tubuh atau pakaian yang salah saja bisa membuat Anda kehilangan kesempatan untuk diterima di perusahaan impian.

Jangan sampai penampilan menjadi penghalang Anda mendapatkan pekerjaan incaran. Simak beberapa aturan berbusana dari Tim Qerja yang akan membantu Anda menghindari kejadian salah kostum di ruangan wawancara.
1. Lakukan Riset Tentang Budaya Kantor

Dress code untuk interview di industri perbankan jelas tidak sama dengan industri fashion, namun standar antar perusahaan di sektor yang sama kadang juga berbeda. Sebelum Anda membuka lemari pakaian Anda, ada baiknya mampir dulu ke website perusahaan, bertanya-tanya pada pegawainya, atau membaca ulasan di Qerja.com untuk mencari tahu tentang peraturan mengenai pakaian kerja dan budaya kantor.

2. Tampil Lebih Konservatif

Jika Anda ragu memilih tampilan apa yang pantas untuk sesi wawancara nanti, pilih saja model pakaian kerja kantoran tradisional yang cenderung lebih resmi: jas, blazer, celana kain, kemeja formal, dan sebagainya.

Walau begitu, bukan berarti Anda harus tampil membosankan. Cobalah bereksperimen dengan warna di luar hitam seperti biru tua yang bisa memberi kesan bahwa Anda dapat dipercaya. Jangan ragu pula untuk menambah sepotong aksesoris simpel yang elegan seperti jam tangan yang akan mencegah Anda melewatkan jadwal wawancara.

3. Rapi dan Nyaman

Seapik apa pun pakaian yang Anda pilih, Anda tidak akan tampak menarik jika Anda kesulitan bernafas atau menarik-narik keliman rok karena pakaian tersebut terlalu sempit, terlalu longgar, atau potongannya kurang pas dengan tubuh Anda. Agar Anda merasa lebih percaya diri, semalam sebelumnya, jangan lupa juga untuk memastikan pakaian Anda bersih dan tidak kusut. Anda dapat mengenakan busana berwarna putih untuk memaksimalkan kesan rapi dan bersih dalam berbusana.

Belum punya setelan kerja? Jangan lupa untuk memilih pakaian berkualitas baik yang bisa Anda kenakan berulang-ulang sebagai investasi jangka panjang.

Sumber: Okezone

Batas Kritik dan Menghina (Hate Speech) Beda Tipis

Pelajaran Bahasa Indonesia di Jari Kamu berbagi info Batas Kritik dan Menghina (Hate Speech) Beda Tipis--
Dosen Ilmu Pemerintahan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, Bambang Eka Cahya Widodo, menduga ada tujuan dan kepentingan tertentu dari terbitnya surat edaran Kapolri tentang penanganan ujaran kebencian (hate speech) yang ditujukan untuk internal Polri.

Surat Edaran Nomor SE/6/X/2015 tentang Hate Speech sudah diteken Kapolri dan dikirim ke seluruh polda, polres, hingga polsek di Tanah Air. Tujuannya, polisi dapat mengetahui bentuk ujaran kebencian serta tindakan yang segera diambil.
"Surat edaran yang dikeluarkan Kapolri ini pasti ada tujuannya dan kepentingan. Tapi, saya melihat SE itu masih belum cukup jelas," kata Bambang, belum lama ini.

Kapolri mungkin punya kepentingan, misalnya ingin mengurangi risiko konflik di masyarakat. Apalagi, konflik yang terjadi muncul dari hal kecil, karena tidak diselesaikan.

Bambang pun memberi contoh riil, Presiden Joko Widodo (Jokowi) punya pendukung fanatik. Para pendukung ini bisa marah besar karena yang didukung dicaci maki dengan cara tidak terhormat.
"Itu yang bisa menimbulkan gesekan di masyarakat kita," kata mantan ketua Bawaslu periode 2008–2011 ini.

Di sisi lain, kata Bambang, Kapolri perlu menyadari bahwa kerangka hukum dan perundang-undangan tidak sepenuhnya memberikan perlindungan terhadap objek dari hate speech.
"Hate speech ini bukan untuk figur presiden saja, tetapi semua kalangan," katanya.

Saat ini, kata dia, masyarakat sudah kebablasan dalam memaknai freedom speech (kebebasan berpendapat) yang akhirnya mengurangi kenyamanan dalam berdemokrasi.
"Kita belum punya kerangka hukum yang baik. Sudah ada akomodasi freedom speech namun belum ada batasan yang disesuaikan," katanya.

Sebagai negara demokrasi, kata Bambang, masyarakat punya hak untuk mengkritisi kebijakan atau peraturan yang dikeluarkan oleh pemerintah.
"Pemerintah itu harus dikritik karena presiden itu bukan dewa atau nabi. Tapi, terkadang kita tidak bisa membedakan antara kritik dan hate speech (mengina)," jelasnya.

Masyarakat terkadang berlebihan dalam mengungkapkan kritik, kemudian lebih mengarah pada menyudutkan pribadi seseorang bukan kebijakannya.
"Tapi jika kita ingin mengkritik kebijakannya, silakan," terangnya.

Lagipula, lanjutnya, Indonesia juga tidak memiliki tolok ukur untuk mengungkapkan kritik dengan baik, sehingga seringkali terpeleset menjadi hate speech.
"Kalau sudah menyerang harga diri, kehormatan, dan keluarga itu sudah masuk dalam ketegori hate speech," katanya.

Hal yang menjadi persoalan, kata Bambang, belum ada batasan yang jelas. Kapan presiden dikritik sebagai kepala negara, sebagai Jokowi, dan sebagainya, itu perlu diperbaiki bersama.

Terkait hate speech yang berlaku untuk pengguna media sosial, jelas Bambang, bisa menjadi proses pendewasaan seseorang. Sebab, masih banyak orang menganggap bahwa media sosial itu sarana pribadi.
Media sosial, kata dia, punya audiens yang mungkin saja merasa tersakiti dengan pernyataan yang disampaikan lewat media sosial.
"Kalau boleh jujur, masyarakat kita masih gagap budaya. Di satu sisi kita sangat modern menggunakan media sosial, tapi di sisi lain kita masih tradisional dalam penggunaannya, karena kita masih menganggap bahwa media sosial ini media curhat," katanya.

Begitu punya teman dan followers, artinya dia memiliki audiens. Dalam hal ini seharusnya ada keterlibatan dari UU TI. Sebetulnya, masyarakat kita masih mencari pola dan mencari bentuk. Jadi, sebenarnya kebebasan berpendapat ini tidak dibatasi sepanjang tidak menyakiti orang lain.
"Pertanyaannya akan lain lagi ketika orang merasa tersakiti oleh pendapat kita. Dan, sebetulnya yang menentukan apakah seseorang itu merasa tersakiti dengan pendapat kita, bukan kita tapi mereka sendiri. Jadi, hal ini juga perlu ditindaklanjuti kembali," urainya.

Sebetulnya, menurut Bambang, pemerintah juga sudah menyediakan wadah atau tempat bagi siapa saja yang ingin mengkritik kebijakan pemerintah.
Pertama, kata Bambang, memberikan petisi. Saat ini sudah banyak, misalnya pada thechange.org. Dari situ bisa berpendapat panjang lebar untuk mendapatkan dukungan, ini merupakan cara yang masih terhormat.
Kedua, bisa mengirimkan surat ke parpol, DPR, atau presiden tentang persoalan. Pengirim surat juga harus jelas dan lengkap agar tidak dikira surat kaleng.

Cara lain dengan melakukan demonstrasi. Menulis artikel di media juga menjadi cara untuk mengkritik kebijakan.
"Permasalahnnya, batas kritik dan menghina itu beda tipis, jadi perlu hati-hati," tegasnya.

Sumber: Okezone
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
.
AAC Alumni Bahasa banjar Belajar Online blog blogger canda Cerita Televisi/Film Cerpen Cinta Indonesia Cinta Bahasa Ciri-ciri Teks Contoh Soal Contoh Soal UN coretan Denah Dongeng Drama Fakta dan Pendapat Fav Foto dan Video Guru Profesional Homonim dan Polisemi Iklan Imbuhan Indeks Istilah Jajak Pendapat kabar dan pesan Kalimat Majemuk kamus Karya Ilmiah karyamu Kelas IX Kelas VII Kelas VIII keterampilan lisan kisi-kisi Kisi-kisi Siap UN Kisi-kisi UAS Kisi-kisi UH Kisi-kisi UN Kisi-kisi UTS Kliping Wawasan KTI Kurikulum 2013 Kutipan Berita Pendidikan Kutipan Berita Ujian Nasional Laporan Latihan Mahasiswa Majas Materi Materi Kelas IX Materi Kelas VII Materi Kelas VIII Materi SMA Materi Soal UN membaca bahasa membaca sastra memo menulis bahasa menulis sastra Musikalisasi Puisi nilaimu Novel Pantun Paragraf Pendampingan K.13 Pergeseran Makna Pidato Posting Liburan Prediksi UN Program Program Tahunan Prosa Puisi Rekomendasi Resensi ringkasan Sambung Silaturahmi Sastra siap ujian siap ujian sma sinopsis Sinopsis Film Sinopsis Layar Kaca Siswa Terbaik SK/KD SK/KD SD SK/KD SMA/SMK/MA/MAK skl SMP Hasbunallah SMP Plus SMPN 2 Muara Uya SMPN 2 Tanta Soal Ejaan Soal IX Soal VII Soal VIII sunting ejaan Surat Syair Tajuk Tata Bahasa Teks Anekdot Teks Bacaan Teks Berita Teks Biografi Teks Cerita Fabel Teks Cerita Fantasi Teks Cerpen Teks Deskripsi Teks Diskusi Teks Eksemplum Teks Eksplanasi Teks Eksposisi Teks Jenjang SMA Teks LHO Teks Prosedur Teks Prosedur Kompleks Teks Tanggapan Kritis Teks Tantangan Teks Ulasan tips Tips & Trik Ujian Tokoh Wawancara