Home » , , » Afiks (imbuhan) se- | HARAM HUKUMNYA MENIKAHI TEMAN SEKANTOR

Afiks (imbuhan) se- | HARAM HUKUMNYA MENIKAHI TEMAN SEKANTOR

Artikel Terbaru:
Di sebuah musholla perkantoran Ustadz Jamal memberikan tausiah singkat selepas salat Dhuhur berjamaah, tiba-tiba Ustadz Jamal berfatwa: “Jamaah sekalian, haram hukumnya menikahi wanita sekantor.“
Para jamaah pun bingung. Salah satunya Pak Jamil, ia langsung protes, “Ustadz, dari mana dalilnya? Masalahnya, istri saya itu, sekantor dengan saya?!“
Gak usah pakai dalil, gak usah mendebat, itu sudah jelas-jelas pasti haramnya!“ tegas Ustadz Jamal.
“Wah, gak boleh begitu ustadz, kita ini orang-orang intelek. Tapi okelah ustadz, tolong diberi penjelasannya saja, gimana?“ rayu Pak Jamil.
“Begini Jamaah sekalian, kita ini nikah dengan satu wanita saja sudah capek bin repot apalagi kalau kita nikahin wanita sekantor. Wanita sekantor itu tidak sedikit, tapi buaaaaanyak!“
Hhehe, mau ketawa dulu nih, sebelum meneruskan..........

Begini, dalam B.Indonesia banyak kata yang terbentuk dari imbuhan (afiks) tertentu membentuk makna baru secara gramatikal. Salah satunya, imbuhan yang berupa awalan (prefiks) se-.

Awalan se- memiliki fungsi:
  1. membentuk kata bilangan (Contoh: sebuah)
  2. membentuk kata keterangan (Contoh: sepulang=keterangan waktu)

Awalan se- memiliki makna (secara gramatikal):
  1. satu (Contoh: sebuah=satu buah, sekampung pada kalimat "Saya sekampung dengan Andi" =satu kampung)
  2. menyerupai/sama (Contoh: serupa=sama rupa)
  3. seluruh (Contoh: sekampung pada kalimat "Ia dipukuli warga sekampung" =seluruh kampung)
  4. setelah (Contoh: sepulang=setelah pulang

Jadi, tak usah protes apalagi bingung, jika membaca judul posting ini.... Hheheh

Daftar Isi Blog ringkasan materi pelajaran bahasa dan sastra Indonesia, contoh soal, hasil belajar siswa, dan info pendidikan. Copas ke blog lain? Cantumkan link sumber!