728x90 AdSpace

27 August 2015

Apa dan Bagaimana Pelemahan Rupiah Untungkan Sektor Perikanan dan Pariwisata

Berita yang baik adalah berita yang lengkap informasinya, setidaknya menjawab pertanyaan 5W1H: What, where, when, who, why, how (ingat: kalau dilafalkan seperti bahasa Cina: wat wer wen, hu wai hau). Dalam B.Indonesia, lebih enak mengingatnya dengan membuat akronim: Adik Simba (Apa, DI mana, Kapan, SIapa, Mengapa, Bagaimana). Apa yang diberitakan, di mana, kapan, dan mengapa terjadi, siapa yang terlibat, dan bagaimana peristiwa itu terjadi.

Selain itu masih ada kata tanya yang lain (kata tanya turunan), misalnya berapa (diturunkan dari How, yaitu How much/ how many), dari mana (diturunkan dari Where, yaitu From where).

Berikut ini Pelajaran Bahasa Indonesia di Jari Kamu berikan contoh berita yang disusun kembali dengan fokus membahas fenomena apa dan bagaimana. Namun, di dalam berita ini sudah memuat unsur lain yaitu di mana, kapan, siapa, dan mengapa:
Apa
Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS sejak beberapa hari terakhir bulan Agustus ini melemah hingga menyentuh Rp14 ribu. Kondisi tersebut sempat membuat kekhawatiran gejolak ekonomi mengingat mahalnya harga beberapa barang tertentu, khususnya bagi pelaku usaha yang mengandalkan impor sebagai bahan baku serta importir. Namun bagi eksportir dan beberapa pelaku pariwisata, menguatnya mata uang dolar AS malah memberikan dampak positif. Di saat banyak sektor industri lain terpuruk karena menanggung efek pelemahan nilai tukar rupiah itu, dua sektor ini justru mendapat keuntungan, yaitu perikanan dan pariwisata.
Kok bisa? Bagaimana rasionalitasnya?

Bagaimana
Sektor Perikanan
Dengan melemahnya rupiah, sejumlah perusahaan perikanan yang berorientasi ekspor justru memanfaatkan momentum ini untuk bisa menggenjot penjualan ekspor mereka hingga akhir tahun. Lihat saja, PT Dharma Samudera Fishing Industry Tbk yang memasang target ekspor tahun ini tumbuh 20 persen di atas realisasi tahun lalu menjadi 25 juta dollar AS. Maklum, 95 persen penjualan emiten dengan kode DSFI ini adalah ekspor.

Hanya saja, Herman Sutjiamidjaja, Direktur Dharma Samudera membantah jika perusahaannya disebut tengah berusaha mengambil untung dari kejatuhan rupiah. "Memang pasarnya saat ini cukup mendukung sehingga ekspor bisa ditingkatkan," ujarnya kepada Kontan, Selasa (25/8/2015). Menurut Herman, kinerja perusahaan tahun ini didorong bukan karena pelemahan rupiah melainkan pemberantasan illegal fishing yang digaungkan pemerintah sejak awal tahun ini. Pasalnya, sejak tidak ada kapal eks asing beroperasi di perairan Indonesia, hasil tangkapan nelayan yang memasok ikan ke perusahaan meningkat 20 persen-30 persen. Apalagi, hasil tangkapan ikan negara tetangga pun berkurang sehingga pasar ekspor menjadi minim kompetitor.

Sebagai catatan, DSFI membukukan penjualan 1.848 ton atau senilai Rp 136,54 miliar selama semester I-2015. Sebanyak 1.548 ton atau senilai Rp 131,47 miliar di antaranya untuk ekspor, sisanya lokal. DSFI juga berhasil mencetak laba bersih Rp 3,78 miliar.

Berbeda dengan DSFI, PT Central Proteina Prima Tbk justru tidak mau buru-buru merevisi target ekspor tahun ini. Yulian Riza, Corporate Communication CPRO mengatakan, perusahaannya tetap mempertahankan porsi ekspor di angka 31 persen dari target penjualan perusahaan tahun ini senilai Rp 10 triliun.

Yulian mengakui jika perusahaannya diuntungkan atas pelemahan nilai kurs ini. Namun di sisi lain, perusahaan juga mesti mengimpor bahan baku pakan serta mesin pengolahan yang memakan 50 persen dari belanja perusahaan.

Untuk itu, ketimbang memperbesar volume ekspor, CPRO lebih memilih untuk memperluas pasar ekspor sebagai strategi menjaga kinerja perusahaan. "Penjajakan pasar baru pasti ada. Saat ini kami sedang menjajaki Eropa Timur," ujar Yulian.

Selama semester I-2015, CPRO mencatatkan penjualan Rp 4,64 triliun. Namun rugi bersih perusahaan justru membengkak dari Rp 107,37 miliar pada semester I-2014 menjadi Rp 307,85 miliar karena imbas pelemahan rupiah di pertengahan tahun (Sumber).

Sektor Pariwisata
Menteri Pariwisata Arief Yahya menyatakan, penguatan mata uang dollar AS menguntungkan sektor pariwisata, termasuk mendongkrak pertumbuhan pariwisata di Bali.
"Produk ekspor dan pariwisata meningkatkan daya saing. Daya saing harga kita akan semakin baik," kata Arief, saat ditemui di Sanur, Denpasar, Rabu (26/8/2015).

Menurut dia, dengan penguatan nilai mata uang dolar AS menjadikan wisatawan mancanegara bisa lebih banyak menikmati atraksi dan pilihan wisata lainnya. Hal itu mampu mendongkrak pertumbuhan pariwisata di Bali khususnya sekitar 10 persen. Angka ini lebih tinggi dibandingkan rata-rata nasional yang mencapai empat persen.
"Ini positif untuk pertumbuhan pariwisata di Bali. Bahkan di beberapa negara lain di ASEAN relatif menurun (pertumbuhan pariwisata)," tuturnya.
Dia memproyeksikan bahwa daya saing harga di Indonesia juga meningkat hingga masuk tiga besar di dunia (Sumber).

Sumber: Kompas
  • Facebook Comments
  • Blogger Comments
Item Reviewed: Apa dan Bagaimana Pelemahan Rupiah Untungkan Sektor Perikanan dan Pariwisata Rating: 5 Reviewed By: Yadi Karnadi